Followers

Thursday, 24 October 2013

Cerpen: Aku Sebuah Telefon Pintar

NAMAKU Blackberry Torch 9800. Aku telah dirasmikan pada 4 Ogos 2010. Aku mempunyai pelbagai fungsi iaitu boleh melayari internet, boleh memuat turun apa saja, mempunyai bateri yang tahan lama dan banyak lagi. Aku dan kawan-kawanku telah ditempatkan di sebuah pusat membeli-belah yang aku sendiri tak tahu namanya.
            Suatu hari ada seorang lelaki merenungku tajam. Mungkin dia suka dengan aku yang berwajah cantik ini dan aku lihat dia menyuruh jurujual mengeluarkan aku dari cermin kaca. Aku tersipu-sipu malu apabila dia membelekku. Selepas membuat tawar-menawar, lelaki itu mengeluarkan duit dan membayar hargaku. Kemudian dia membawa aku keluar dari kedai itu. Sedih hati aku apabila terpaksa meninggalkan kawan-kawan. Tapi aku berjanji kepada diri yang aku akan berusaha berkhidmat dengan baik  untuk tuanku.
                                                                        *****
AKU dibawa ke sebuah rumah mewah. Sebaik saja tuanku melabuhkan duduk di sofa, dia memanggil seseorang yang bernama Laili. Beberapa minit kemudian turun dua orang remaja perempuan mendapatkan tuanku. Tuanku menyerahkan aku kepada remaja perempuan yang bernama Laili dan berkata kepada seorang lagi remaja perempuan yang bernama Laila bahawa dia akan membelikan telefon bimbit untuk Laila apabila tiba hari lahirnya nanti.
            Laila aku lihat berwajah masam apabila melihat kakaknya membelek-belek aku. Sebelum tuanku yang sebenar mahu melangkah ke atas, ayah tuanku sempat berpesan agar tidak membawa aku ke sekolah, belajar bersungguh-sungguh dan tidak leka bermain dengan aku.
                                                                        *****
KEESOKAN harinya, tuan aku mengingkari arahan ayahnya. Dia telah curi-curi membawa aku ke sekolah. Apabila tiada guru yang masuk mengajar, dia mengeluarkan aku dari poket baju kurungnya dan menayang aku kepada rakan sekelasnya. Tuanku memberitahu rakan sekelasnya yang aku dibeli sempena hari lahirnya yang ke tujuh belas tahun.
            Semua rakan-rakannya mengelilingi tuanku untuk melihat aku. Tuanku mula menunjukkan betapa canggihnya aku. Dia mula membuka laman sosial facebook. Tuanku mula mengemaskini statusnya.

Hari kedua bersama blackberry torch...

Beberapa saat kemudian ramai rakan yang menyukai status tuanku itu dan ada juga yang memberi ulasan.
            Selepas itu, tuanku memuat turun lagu yang diminta rakan sekelasnya. Bermacam-macam lagu dan video yang boleh dimuat turun kerana aku mempunyai memori yang besar untuk menyimpan segala jenis lagu dan video. Apabila loceng rehat dibunyikan, tuanku mahu menyimpan aku semula untuk mengisi perut di kantin sekolah tapi rakan lelaki tuanku yang bernama Fahmi menghalang. Dia meminta izin untuk meminjam aku sebentar. Tanpa berfikir panjang, tuanku menyerahkan aku kepada Fahmi dan memintanya agar menjaga aku.
            Sebaik saja tuanku keluar dari kelas, Fahmi dan dua orang lagi rakannya mengelilingiku. Mereka kemudiannya ketawa sebelum membuka laman youtube. Aku menyangka mereka hanya ingin menonton video klip lagu-lagu tapi aku mula berasa marah apabila mereka mengambil kesempatan ke atas kecanggihan aku dengan menonton video porno. Memang aku bangga dengan kecanggihanku tapi aku tak suka jika aku disalahgunakan seperti yang dibuat oleh Fahmi!
Tujuan aku dicipta adalah untuk memudahkan sesiapa yang menggunaku, bukan untuk merosakkan akhlak pengguna! Sekiranya aku mempunyai tangan seperti manusia, mahu saja aku memulas telinga ketiga-tiga rakan sekelas tuanku ini.
“Awak bertiga buat apa tu?”
            Fahmi dan dua orang lagi rakannya terkejut apabila mendengar sergahan satu suara. Rupa-rupanya guru disiplin sedang meronda di kawasan kelas untuk memastikan semua pelajar turun ke kantin. Fahmi kelam-kabut menyimpan aku di bawah meja tanpa sempat mematikan video yang dia lihat tadi.
            Guru disiplin itu menghampiri meja yang diduduki Fahmi dan dua orang rakannya. Kemudian dia menyelukkan tangan ke bawah meja untuk melihat apa yang cuba disembunyikan oleh Fahmi. Terbeliak mata guru itu apabila melihat apa yang sedang Fahmi dan dua orang rakannya tonton tadi. Kemudian guru itu memarahi Fahmi dan dua orang rakannya kerana telah melakukan dua kesalahan iaitu membawa benda terlarang ke sekolah dan menonton video yang tak sepatutnya.
            Fahmi dan dua orang rakannya meminta maaf dan menjelaskan bahawa aku ialah milik tuanku, Laili.
            Guru itu meminta Fahmi menyampaikan kepada tuanku, sekiranya tuanku ingin mendapatkan aku kembali, dia diminta membawa ibu atau bapanya. Kemudian aku dibawa ke sebuah bilik yang paling digeruni pelajar, iaitu bilik disiplin, di mana pelajar yang melakukan kesalahan akan didenda. Aku dibungkus di dalam kertas surat khabar sebelum disimpan di sebuah tempat yang aku sendiri tak tahu kerana keadaan aku yang berbungkus menyukarkan aku untuk mengecamnya.
                                                                        *****
AKU terasa badanku diangkat lalu diletakkan di atas benda keras. Kertas surat khabar yang membaluti tubuhku dibuka. Pandangan aku mula cerah kembali. Kemudian aku diserahkan kepada ayah tuanku. Aku gembira apabila dapat kembali semula kepada tuanku.
Sebelum tuanku masuk ke kelas, Ayah tuanku sempat memarahinya kerana telah mengingkari arahan. Dia juga sempat memberi amaran sekiranya tuanku masih lagi membawa aku ke sekolah, dia tak akan menyerahkan aku kepada tuanku lagi.
                                                                        *****
HARI demi hari, tuanku semakin leka bermain dengan aku sehingga menyebabkan markah peperiksaannya merosot. Keadaan ini menyebabkan kedua-dua orang tua tuanku memarahinya. Aku dirampas oleh ayah tuanku dan dia telah membuat keputusan mahu menyerahkanku kembali kepada tuanku apabila markah peperiksaannya meningkat semula. Kemudian aku dibawa keluar dari bilik tuanku lalu diletakkan di dalam almari perhiasan di ruang tamu. Kemudian ayah tuanku berlalu ke biliknya.
            Laila yang melihat ayahnya meletakkan aku di situ, segera bangun dan menghampiri almari perhiasan. Almari itu dibuka lalu aku dikeluarkan. Senyuman lebar tersungging dibibirnya. Dia mula berlari menaiki tangga lalu masuk ke biliknya. Laila memasukkan kad simnya ke dalam badan aku, kemudian dia memperagakan dirinya di hadapan cermin sambil memegang aku.
                                                                        *****
PETANG itu, Laila membawaku keluar tanpa pengetahuan tuanku dan ibu bapanya. Aku dibawa ke pusat beli-belah. Di situ dia dan rakan-rakannya menonton wayang. Selesai menonton wayang, Laila menggunakan aku untuk menangkap gambar untuk diletakkan di facebook. Kemudian Laila dan kawan-kawannya membawaku masuk ke pusat bowling.
            Ketika sedang asyik bermain, tiba-tiba perut Laila memulas dan dia meminta rakannya menemaninya ke tandas. Setelah selesai membuang hajat, belum sempat Laila menekan pam tandas, aku telah menggelongsor dari poket baju sejuknya lalu masuk ke dalam lubang tandas. Wajah Laila sudah bertukar cemas. Dia membuka pintu tandas lalu memanggil rakannya untuk mengambilku.
            Rakannya menayang muka kegelian sambil menutup hidung kemudian dia keluar dari tandas itu. Apabila dia terpandang tukang cuci yang baru saja memasuki tandas, dia meminta tukang cuci itu mengambilku dari lubang tandas.
            Dengan memakai sarung tangan dan tanpa rasa jijik, tukang cuci tandas itu mengambil aku. Kemudian dia mengambil tisu yang tergantung lalu mengelap badan aku. Setelah membersihkan aku, dia menyerahkan aku kepada Laila namum Laila tak mahu menyambut aku.
            Laila meminta tukang cuci itu memasukkan aku ke dalam plastik supaya mudah untuk dia membawa aku pulang kerumah.
                                                                        *****
DI RUMAH, teruk Laila dimarahi oleh kedua-dua ibu bapanya kerana mencuri aku tanpa pengetahuannya. Tuanku pula kelihatan sedih apabila melihat keadaan aku yang busuk dan sudah rosak. Ayah tuanku berjanji akan membaiki aku tapi tuanku tak mahu dan dia memberontak mahukan telefon yang baharu. Akhirnya wajah tuanku bertukar ceria semula apabila ayahnya bersetuju dengan permintaannya. Kali ini ayahnya berjanji akan membelikan Laila sekali kerana tak mahu perkara yang sama berulang lagi.
            Tuanku mula mencapai aku yang berada di tangan Laila lalu membawa aku ke bilik stor. Aku diletakkan di bilik stor yang gelap lagi penuh dengan barang-barang lama.  Aku sedih kerana tuanku sudah tak sayangkan aku lagi. Tetapi aku tetap gembira apabila tuanku tak membuang aku jauh darinya.


~TAMAT~

 p/s: Dari tahun 2012 buat cerpen ni dan dapat 5 mukasurat. Bila buat cerpen ni tiba-tiba teringat zaman sekolah rendah dulu... dah lama tak buat karangan autobiografi ni... hehehe... Daripada biarkan belog bersawang, WC tepek karangan ni kat sini... 
Enjoy reading dan selamat mengenang kenangan zaman sekolah rendah...

Saturday, 5 October 2013

Teaser 4 Seiras a.k.a Separuh Hati Untukmu


“Ingat tak dulu Yaya pernah nasihatkan abang pasal tanggungjawab abang? Sekarang, abang nak Yaya fikir tanggungjawab Yaya pada ibu bapa kandung Yaya pulak.
Rania diam. Pandangannya dilemparkan ke tempat duduk di sebelah kanan Thakif yang kosong.
“Yaya tahu tak, dalam Islam antara ibu bapa angkat dengan ibu bapa kandung, Yaya kena dahulukan ibu bapa kandung walaupun bukan dia orang yang menjaga Yaya dari kecik. Walaupun ibu bapa angkat menjaga Yaya bagai menatang minyak yang penuh, itu masih tak dapat menandingi pengorbanan dan kelebihan ibu bapa kandung sebab ibu Yaya mengandungkan Yaya selama sembilan bulan sepuluh hari. Perut ibu Yaya tu bukannya boleh ditukar-tukar. Bila rasa penat je, cabut kejap perut tu dan tempek kat perut orang lain. Pernah ke Yaya tengok orang mengandung buat macam tu? Tak pernah, kan?”
Rania menggeleng perlahan. Mata masih tak memandang Thakif. Ketawa yang mahu meletus gara-gara lawak spontan lelaki itu cuba ditahan daripada pecah.
Ek eh, boleh pulak dia nak gelak. Ingat aku tak nampak muka cover gelak dia tu. Yaya... Yaya... “Ehem...” Thakif berdeham membetulkan suara. “So, selama sembilan bulan sepuluh hari tulah ibu Yaya usung perut ke hulu, ke hilir. Nak makan pun dia usung, nak mandi dan nak tidur pun dia usung. Tu belum lagi masuk bab loya masa awal mengandung. Betis bengkaklah, tidur terganggulah bila anak dalam perut dah pandai main tendang-tendang. Dengan lenguh pinggangnya lagi. Semuanya ibu terpaksa harung. Lepas tu masa nak melahirkan pulak, ibu terpaksa menahan sakit nak beranak. Masa tu bila-bila masa je nyawa ibu boleh melayang semasa melahirkan. Walaupun tenaga dah banyak hilang, seorang ibu tetap bertahan dan bertahan sebab kesakitan yang dia alami akan hilang bila dapat tengok muka anak yang dia kandung selama ni. Malah seorang ibu tak kisah kalau nyawa dia terkorban, asalkan anak dia lahir dengan selamat dan dapat lihat dunia ciptaan Allah.”
            Tiba-tiba rasa sebak mula menjengah. Rania menarik nafas cuba menghilangkan rasa itu namun ia tetap melekat kukuh di relung hatinya.
“Ayah kandung pulak, bila start ibu mengandung terpaksa berjaga malam, urut kaki isteri, urut belakang isteri yang muntah-muntah, layankan isteri yang mengidam itu ini, sediakan barang keperluan bersalin lagi. Ada satu kes tu, suami yang kena morning sickness. Yang ni abang yakin Yaya pun tahu. Bila dah kena morning sickness, jenuhlah si suami ni nak ulang-alik ke bilik air sebab asyik nak muntah je. Nak buat kerja pun payah sebab badan rasa lembik tapi dia tak kisah, asalkan isteri dia okey. Bak kata orang, kalau suami yang kena morning sickness ni dia sangat sayangkan isteri dia. Macam tu jugaklah apa yang ibu dan papa Yaya pernah rasa. Kalau Yaya dah kahwin nanti, Yaya pun akan melalui perkara yang sama. Sekarang Yaya dah boleh nampak betapa besarnya pengorbanan ibu bapa kandung, kan?” Thakif memandang wajah Rania yang sudah berubah mendung.
Rania mengangguk perlahan. Tubir matanya sudah memberat menahan air mata yang bila-bila saja boleh tumpah.
“Sebab tulah Islam menyuruh anak mendahulukan ibu bapa kandung daripada ibu bapa angkat. Tapi abang tak bermaksud nak suruh Yaya abaikan ibu bapa angkat. Abang tahu ibu bapa angkat Yaya banyak berjasa pada Yaya. Dia orang yang memelihara dan mendidik Yaya dari kecik sampailah sekarang. Since abah dan mak Yaya dah benarkan Yaya ikut kita orang, rasanya tak salah kalau Yaya curahkan sedikit kasih sayang pada ibu dan papa. Yaya pun tahu, kan tanggungjawab seorang anak adalah membahagiakan ibu bapa? Kalau bukan sebab ibu dan papa Yaya, Yaya mungkin takkan ada dalam dunia ni. Cuba gali hati Yaya betul-betul dan cari balik rasa yang pernah hilang dulu.”
Serta-merta air mata Rania tumpah. Kata-kata Thakif tadi benar-benar menyentuh hatinya. Dia sedar pengorbanan seorang ibu terlalu besar, tapi disebabkan rasa marah yang menguasai hati, dia kuburkan keinginannya untuk mencari keluarga kandung. Diajar hatinya membenci dan dikeraskan hatinya agar tak cair dengan pujukan abangnya. Tangisannya mula kedengaran tersedu-sedan.
Sayu hati Thakif melihat Rania menangis begitu. Dia terasa mahu menenangkan gadis itu namun ditahankan. Dia masih tahu batas antara mereka. Tanpa sebarang alarm, satu perasaan halus mula meresap di relung hatinya. Dia sendiri tak tahu apa yang membuatkan hatinya terbuka luas untuk Rania. Nak kata dia suka Rania sebab wajah gadis itu mirip tunangnya, tak mungkin. Sebab ketika dia berjumpa dengan Rania buat kali kedua dulu, hatinya masih lagi tertutup rapat. Mungkin detik ini Allah nak tunjukkan yang Rania adalah jodohnya. Dan malam ini, tanpa teragak-agak, dia mula yakin Rania Hafiya la pelengkap ruang hati Thakif Qarish yang selama ini dikhaskan untuk Nuha Amanda. Sedikit demi sedikit bayangan Amanda digantikan dengan wajah Rania.
Tanpa mereka sedari, ada seseorang yang mengintai di sebalik langsir tingkap bersebelahan buaian. Razali tersenyum dan melangkah ke biliknya.
“Sudahlah Yaya, jangan nangis lagi. Nanti orang kat dalam rumah ni terjaga, dia orang ingat abang buat yang bukan-bukan pulak kat Yaya. Kang tak pasal-pasal abah Yaya sumbat mulut abang dengan durian. Dahlah abang tak makan durian.”
Suara tangisan Rania bertukar kepada ketawa apabila membayangkan mulut Thakif disumbat dengan isi durian. Dia memangangkat muka memandang lelaki itu. “Merepek jelah abang ni!” Ops! Alamak, macam mana boleh terlepas cakap ni? Wajahnya terasa kebas. Bibirnya digigit perlahan. Matanya dilarikan ke arah lain, tak sanggup mahu melihat muka terkejut lelaki itu.
“Apa Yaya panggil tadi?” tanya Thakif dengan muka teruja. Kali ini hatinya terasa lebih kembang apabila sudah mengetahui perasaannya yang sebenar terhadap gadis itu. Tak kisahlah Rania terlepas cakap pun, janji hati dia suka, suka dan suka!
Erk... mana ada apa-apa. Minumlah air tu, dah sejuk kot. Tadi awak cakap dahaga.” Rania mengesat sisa air matanya.
Thakif tersenyum memandang wajah Rania yang masih belum surut lagi warna merahnya. Perlahan-lahan dia menghirup air milo buatan gadis itu. “Sedap... pandai Yaya buat air.” Dia menaikkan ibu jari kanannya.
“Biasa jelah. Budak darjah dua pun pandai buat air milo three in one. Okeylah, saya nak masuk tidur.” Rania sudah bangun namun dia terduduk kembali apabila Thakif sengaja menghayun buaian berkembar empat itu. Berkeriut bunyi besi. Mencerun matanya memandang lelaki itu yang sudah tersengih nakal.
“Nantilah dulu, air tak habis lagi ni.” Thakif menunjuk mug di tangan sambil mengenyit mata. Saja nak menguji gadis di depannya ini.
Rania tergamam namun cepat-cepat dia meneutral graf hatinya yang tiba-tiba tak stabil. “Sakit mata ke? Kalau nak ubat mata, kat dapur tu ada eye mo.”
“Abang tak perlukan eye mo atau ubat mata lain sebab Yaya la ubat mata abang.” Senyuman masih tak lekang dibibir Thakif dan sekali lagi dia mengenyit mata.
Gulp! Rania menelan liur. “Eee... gilalah awak ni. Entah hantu miang manalah yang dah masuk kat dalam badan awak ni. Siku kang, pengsan terus awak kat sini.” Dia membuat gaya nak menyiku lelaki itu.
“Demi Yaya, abang sanggup kena siku. Suruh tidur kat buaian ni pun abang rela.” Thakif menghirup lagi air milo.
Apesal dia ni makin lain macam ni? Sebelum ni okey je. Memang kena sampuk hantu ke apa? Dahlah tengah malam ni. Daripada aku berlama kat luar ni baik aku masuk. Naik seram je aku tengok muka dia yang macam lelaki gatal ni. “Awak minumlah sorang-sorang, malas saya nak layan awak.” Kelam-kabut dia bangun dari buaian dan berlari masuk ke rumah. Sempat dia mendengar suara ketawa Thakif.

Thursday, 8 August 2013

Teaser 3 Seiras a.k.a Separuh Hati Untukmu

DIA memandang Rania yang berjalan di depannya bersama Adeeba dan Najwa yang baru dikenali tadi. Dia pula berjalan di belakang bersama Thakif dan Hakimi. Petang-petang begini riuh kedengaran suara penjual di pasar malam yang mejual barang mereka. Sesekali Qhafi meliarkan mata memandang apa yang dijual di pasar malam itu. Langkah kakinya terhenti apabila Thakif singgah di gerai yang menjual murtabak. Matanya memandang Rania, Adeeba dan Najwa yang masih berjalan ke depan.
            “Kakak!”
            Baru saja Qhafi mahu memanggil Rania, Hakimi sudah bersuara dulu.
            Rania, Adeeba dan Najwa berhenti dan menoleh ke belakang melihat Hakimi yang sedang menggamit.
            “Kakak nak beli putu piring kat depan kejap, nanti Kimi datanglah sana.” Rania bersuara tanpa memandang Thakif dan Qhafi yang turut memandangnya. Kemudian dia menarik tangan Adeeba dan Najwa agar mengikutnya.
            Qhafi masih memandang Rania yang semakin hilang dari pandangan mata. Dia mengeluh perlahan. Susah betul mahu membuat Rania bercakap dengannya. Ketika di dalam keretanya tadi pun sepatah ditanya, sepatah yang dijawab. Reaksi Rania masih dingin walaupun wajah gadis itu nampak tenang. Cuma dengan Adeeba saja Rania mahu bercakap. Tengoklah tadi, Rania langsung tak memandangnya. Tapi dia tak akan berputus asa, dia akan terus cuba memancing perbualan dengan Rania. Dia memandang Hakimi dan Thakif yang leka melihat penjual murtabak itu membuat murtabak. “Kimi, kakak suka makan apa?” Buat permulaan biarlah Qhafi selidik apa yang Rania suka makan. Alang-alang sudah berada di pasar malam, boleh dia belikan untuk adiknya itu.
            Hakimi menoleh kepala memandang Qhafi di belakangnya. “Kakak suka makan macam-macam, bang... pendek kata semua jenis makanan yang halal dia suka. Kecuali dua ni je...
            “Apa dia?” Qhafi sabar menunggu.
            Thakif yang baru selesai membuat pembayaran turut memasang telinga. Dia sudah membuka langkah mengikut Hakimi dan Qhafi yang sudah melangkah.
            “Kakak tak suka makan nasi briyani dengan daging kambing.”
            Pandangan Qhafi dan Thakif bertemu. Wajah kedua-duanya beriak sedikit tergamam tapi masing-masing tahu apa maksud pandangan itu. Kedua-dua makanan itu merupakan makanan kegemaran Amanda. Rania dan Amanda mempunyai wajah yang seiras tapi mempunyai selera yang berlainan.
            “Kenapa kakak tak suka makan? Nasi briyani dengan daging kambing kan sedap?” Thakif pula bertanya. Dia ingat lagi, Amanda dulu memang hantu nasi briyani. Tak puas makan sekali, mesti esoknya nak makan lagi.
            “Entahlah... kalau kakak makan je nasi briyani dengan daging kambing, mesti kakak rasa mual. Tu yang sampai sekarang kalau mak masak nasi briyani, mak akan sediakan nasi putih untuk kakak.”
            Dari jauh Qhafi memandang Rania yang sedang menunggu giliran di gerai putu piring. Dia melemparkan senyuman apabila Rania menoleh ke belakang namun senyumannya tak dibalas. “Putu piring kat sini sedap ke? Abang tengok ramai jugak yang beratur.” Dia memulakan perbualan sebaik saja berdiri di belakang Rania.
            Rania hanya mengangguk.
            “Berapa ringgit?” tanya Qhafi apabila plastik putu piring sudah berada di tangan Rania.
            “Lima ringgit...” jawab jurujual.
Belum sempat Rania mengeluarkan duit, ada tangan lain yang membayar harga putu piring itu. Dia terkejut dan pantas memandang Qhafi. Riak tak puas hati ditayang.
            “Tak apa, biar abang belanja. Sekali-sekala tak salah, kan?” Qhafi senyum.
            Rania memejam mata. “Terima kasih,” ucapnya perlahan lantas membuka kembali mata. Terasa berat saja bibirnya mahu mengucapkan perkataan itu. Ikutkan hati, dia mahu membantah tapi dia biarkan saja, malas mahu memprotes di tengah-tengah pasar malam ini.
            “Untunglah ada orang belanja...”
            Baru saja Rania dan yang lain mahu berlalu dari situ, telinganya menangkap bunyi suara sumbang orang di gerai sebelah. Rania memandang Saodah dan Ramlah yang tersenyum sinis kepadanya.
            “Apa yang untungnya, Melah oi... mula-mula tu memanglah belanja makanan, nak tunjuk gentleman kononnya. Esok-esok nanti adalah tu benda lain yang lelaki tu minta sebagai balasan.”
            “Ya tak ya jugak... mana ada benda percuma kat dalam dunia ni kan?” Ramlah menyokong Saodah.
            Najwa memandang Rania yang nampak tenang. Dia pula yang terasa sakit hati dengan mulut dua orang mak cik yang tak ada insuran itu. Matanya kini difokuskan kepada Ramlah dan Saodah yang berada di gerai menjual satey. Nafasnya ditarik perlahan mahu membalas kata dua orang mak cik itu. Kalau Rania tak mahu bersuara, biarlah dia saja yang bersuara membela kawan baiknya itu.
            “Mak Cik Melah dengan Mak Cik Odah ni kenapa eh? Mulut tu kalau tak menyindir sehari tak boleh ke?”
            “Wawa, biarkan jelah.” Rania memegang lengan Najwa. Dia tak mahu Najwa masuk campur. Dia sendiri pun sudah tak kisah apa yang Ramlah dan Saodah mahu cakap mengenai dirinya.
            Najwa tak menghiraukan teguran Rania. Mulutnya masih mahu menjawab. “Bawak-bawaklah bertaubat, mak cik... mak cik tu dah tua. Daripada Mak Cik Odah sibukkan hal orang, baik mak cik tengokkan anak dara mak cik kat rumah tu. Rasanya malam semalam saya nampak Fika bertenggek atas motor dengan jantan mana entah. Baru umur 15 tahun dah pandai keluar malam dengan jantan.”
            “Mulut kamu tu jaga sikit ya, Najwa! Anak aku tu budak baik tau, keluar malam pun tak pernah. Kamu jangan pandai-pandai nak buat cerita!” Saodah menyinga.
            Aik, pandai pulak mak cik ni sentap bila orang tegur pasal anak dia. Cakap pasal anak orang bukan main lagi! Thakif tersenyum sinis.
            Qhafi menggosok belakang tengkuk. Dahinya sedikit berkerut melihat situasi di depan mata. Dia tak sangka pula hanya kerana dia membayarkan harga putu piring untuk Rania, boleh jadi sekecoh ini.
            “Eh, apa barang saya nak buat cerita... saya cakap benda yang betul tau. Saya nampak dengan mata saya sendiri. Kalau tak percaya, Mak Cik Odah pergilah tanya Si Fika tu.”
            “Kamu jangan nak fitnah anak Mak Cik Odah ni, Najwa. Kalau setakat cakap mulut belum cukup membuktikan Fika tu keluar dengan jantan. Aku tengok baik je  budak Fika tu, hormat dekat orang tua. Nak pandang lelaki pun dia tak berani tau.” Ramlah membela Saodah. “Lainlah Si Rania tu, dekat rumah dia je ada dua orang lelaki. Entah-entah tak lama lagi adalah alahannya tu.” Dia menjeling Thakif dan Qhafi yang sedari tadi diam.
            Wajah Saodah kembali berbunga senyum.
            “Mak cik tak tahu apa hubungan saya dengan Rania, mak cik tak boleh cakap macam tu.” Qhafi bersuara tegas. Dia tak tahan melihat Rania disindir begitu.
            “Apasal pulak tak boleh cakap macam tu? Dah memang kamu berdua tinggal kat rumah dia sekarang ni. Kalau mak kandung dia sendiri yang berperangai tak senonoh sampai lahirkan dia, mesti dia pun sama jugak! Kalau dah anak haram tu, anak haram jugak!” cemuh Saodah.
            Astaghfirullahalazim... Rania beristighfar dalam hati. Nafas ditarik perlahan, cuba menenangkan diri.
            “Untuk pengetahuan mak cik dan mak cik... Rania ni adik kandung saya!” Qhafi mengeraskan suaranya. Biar semua orang tahu siapa dirinya yang sebenarnya.
Ramlah dan Saodah tergamam. Kedua-duanya terkebil-kebil cuba mencerna apa yang baru diberitahu Qhafi tadi.
“Saya nak mak cik dengar betul-betul apa yang saya nak cakapkan ni. Rania bukan anak haram seperti yang mak cik cakapkan. Dia anak sah taraf dan anak dari hasil pernikahan papa dan ibu kami. Papa dan ibu kami tak pernah buat kerja terkutuk yang mak cik sebutkan tu. Rasanya tak perlu kot saya nak bagitahu macam mana adik saya ni boleh tinggal dengan keluarga angkat. Tak penting pun.” Qhafi menarik nafas perlahan sebelum menyambung. “Mulai hari ini, detik ini dan saat ini, saya tak nak dengar lagi mak cik atau sesiapa saja panggil adik saya anak haram atau cakap yang bukan-bukan pasal dia! Kalau saya dapat tahu, tahulah apa saya nak buat.”
Rania memandang Qhafi. Hatinya tiba-tiba terasa basah mendengar kata-kata lelaki itu. Wajah merah padam abangnya benar-benar menunjukkan yang Qhafi teramat marah pada Ramlah dan Saodah.

“Dah, jom kita balik!” Qhafi berjalan mendahului yang lain, meninggalkan Ramlah dan Saodah yang sudah berubah merah wajahnya.



Hari ini bermulanya satu syawal... WC ingin mengucapkan Salam Aidilfitri, maaf zahir dan batin... maaf sebab WC sering tak menepati janji... kata nak siapkan cerpen Jodohku Di Parking tapi sampai sekarang cerpen tu tergantung. Dan banyak lagilah cerpen lain yang WC janji nak siapkan tapi masih jugak tergantung...

WC jugak nak ucapkan terima kasih sebab masih ada yang sudi membaca karya picisan ini. Semoga syawal kali ini membawa keberkatan kepada semua dan mengukuhkan silaturrahim yang terbina.

Sunday, 21 July 2013

Teaser 2 Seiras a.k.a Separuh Hati Untukmu



 “Baiklah bang, Zah reda andai ini yang tersurat buat keluarga kita. Zah rela berkongsi kakak dengan keluarga kandung kakak. Zah tak nak gembira di atas kesedihan orang lain,” putus Azizah.
            “Alhamdulillah...” Qhafi dan Thakif meraup wajah. Kedua-duanya lega apabila segalanya dipermudahkan.
            Rania menjeling tajam pada Thakif di sebelahnya yang nampak sedikit ceria. Kemudian dia membuang pandang ke wajah emak dan abahnya. “Kakak tak setuju, mak... abah... kakak takkan tinggalkan rumah ni.” Dia beralih memandang Qhafi dan tersenyum sinis. “Jangan awak ingat bila mak dan abah saya dah setuju, saya pun akan setuju. Saya tak akan ikut awak dan saya tak sudi nak jejakkan kaki kat rumah tu!”
            “Tapi kakak, ibu kakak sakit. Kakak tak kesiankan ibu kakak ke? Kakak tak teringin ke nak tengok ibu kakak? Kakak sendiri dengar kan ibu kak long rindukan kakak?” ujar Razali.
Rania menggeleng kepala. “Perempuan tu bukan rindukan kak long tapi dia rindukan arwah Manda! Buat apa kak long nak kesian kat dia sedangkan dia tak pernah kesiankan kak long sampai sanggup bagi kakak kat orang lain!”
            “Kakak! Jaga bahasa tu! Abah dengan mak tak pernah ajar kak long cakap macam tu.” Tegas Razali bersuara. Dia tak menyangka Rania akan membahasakan ibu kandungnya begitu. Namun dia tahu Rania tak sengaja nak berkurang ajar. Anaknya itu masih berada dalam keadaan marah. Apabila hati dikuasai rasa marah, macam-macam yang akan keluar dari mulut.
            “Keputusan kak long muktamat, mak... abah... kak long tak kan ikut dia!” Jari telunjuk dituding ke arah Qhafi. “Tolong jangan paksa kak long lagi.” Dia berlari mahu masuk ke dalam rumah. Belum sempat dia sampai ke pintu masuk, adik-adiknya sudah menyerbu ke arahnya.
            “Kakak...” Fazila dan Maisara sudah memeluk Rania.
            Rania membalas pelukan adik-adiknya.

Tuesday, 9 July 2013

Teaser 1 Seiras a.k.a Separuh Hati Untukmu


BALIK dari sembahyang Jumaat, Thakif, Razali, Qhafi dan Hakimi duduk di ruang tamu sementara menanti makanan dihidang.
            Thakif menanggalkan songkoknya dan meletakkannya di meja kopi. Hidungnya menangkap bau wangi ikan masin yang sedang digoreng di dapur. Bau wangi ikan masin itu membuatkan perutnya berbunyi kelaparan. Maklumlah ketika dalam perjalanan ke sini tadi Qhafi langsung tak mahu singgah ke R&R kerana tak sabar mahu berjumpa Rania.
            “Abang Kif lapar ke?” tanya Hakimi yang terdengar perut Thakif berbunyi.
            Alamak, kantoilah pulak! Thakif tersenyum malu. “Taklah Kimi... perut abang ni memang macam ni.” Dia memberi jawapan bodoh. Konon-konon nak tutup rasa malu.
            “Kejap, Kimi pergi dapur nak tengok mak dengan kak long dah siap masak ke belum.” Hakimi menundukkan sedikit badannya ketika melintasi Thakif dan Qhafi. Kemudian dia melangkah ke dapur. “Mak, dah siap masak ke? Abang Kif dah lapar.”
            Alamak aiihhh... apesal Kimi petik nama aku ni? Malu aku! Thakif menggosok tengkuknya dan tersengih malu pada Razali dan Qhafi yang memandangnya.
            “Dah nak siap dah ni. Pergilah panggil abah dengan abang-abang tu datang dapur. Panggil kak ngah dengan adik sekali kat bilik.”
            Hakimi melangkah semula ke ruang tamu. “Abah, Abang Kif, Abang Qhaf... mak panggil makan kat dapur.” Kemudian dia melangkah ke atas mahu memanggil Fazila dan Maisara.
            “Jomlah kita makan. Pak cik pun dah lapar ni.” Razali bangun mendahului Thakif dan Qhafi.
            Duduk saja di meja makan, pecah liur Qhafi melihat lauk yang terhidang. Ada masak lemak pucuk ubi, ikan keli goreng berlada, ulam-ulam, sambal belacan, telur dadar dan ikan masin goreng yang semerbak bau wanginya. Walaupun lauknya tak banyak tapi mampu membangkitkan seleranya apabila melihat lauk kegemarannya turut terhidang.
            Rania mencapai satu lagi kerusi dan diletakkan di meja makan. Memandangkan meja itu hanya muat untuk lapan orang, Fazila dan Maisara terpaksa duduk menyempit sedikit di kepala meja bahagian hujung.
            “Makanlah, lauk kampung je ni.” Azizah mempelawa sebaik saja selesai mengaminkan doa.
            “Lauk kampung pun sedap, mak cik... nak-nak lagi ada sambal belacan ni. Pecah liur saya dibuatnya. Lepas tu makan pulak ikan masin ni, gerenti berselera tekak saya,” ujar Thakif ramah sambil ibu jari dituding ke pinggan berisi ikan masin di depannya. “Bau ikan masin ni pun wangi je. Apa nama ikan masin ni, mak cik?” Dia memandang Azizah yang duduk di sebelah kanan Rania.
            “Nama ikan masin ni ikan kena dera...” cantas Rania sebelum sempat emaknya menjawab.
            Terlepas terus ikan masin yang Thakif pegang ke dalam pinggan.
            Suara ketawa Hakimi, Fazila, Maisara dan Adeeba memcahkan suasana dapur.
            “Kakak ni, tak baik kenakan Kif macam tu. Sampai tak jadi dia nak ambil ikan masin tu,” tegur Azizah.
            Rania geli hati melihat muka terkejut Thakif. Dia mengembungkan pipinya cuba menahan ketawa dari pecah.
            “Ambil ikan masin tu, Kif... jangan dengar cakap Rania tu. Ikan masin ni namanya ikan kedera masin. Budak-budak ni suka sangat panggil ikan masin tu macam tu sebab kedera dengan kena dera tu nak dekat sama sebutannya,” jelas Azizah sambil mencedok sambal belacan dan diletakkan ke pinggannya.
            Thakif mengambil kembali ikan masin tu. Dia memandang Rania yang duduk bertentangan dengannya. Nakal pulak Yaya ni. Pandai nak kenakan aku. Tapi... apesal aku tengok dia nampak comel eh bila dia buat muka macam tu? Thakif masih lagi memandang Rania yang sedaya upaya cuba menahan ketawa. Sudah, Kif... jangan nak puji-puji anak dara orang! Makan nasi ni, tadi beria-ia sangat perut ni lapar. Thakif mencubit sedikit isi ikan kedera masin lantas di suap ke mulut bersama nasi. Memang sedap. Wangi pun wangi, sedap pun sedap!
            “Ikan keli ni Deeba yang masak.” Saja Rania memberitahu apabila melihat Qhafi seperti mahu mencapai sudu di pinggan ikan keli goreng berlada.
            Qhafi segera mengalihkan tangannya ke sudu masak lemak pucuk ubi. Sempat matanya menjeling Adeeba yang kelihatan muram, sudah tak ceria seperti ketika Rania mengusik Thakif tadi. Dia tahu gadis itu terasa lagi dengan tingkahnya.
            “Deeba yang masak?” Mata Thakif sedikit terbuntang. Melihat anggukan Rania, pandangannya dialihkan ke wajah Adeeba yang duduk di sebelah kiri Rania. “Pandainya Deeba masak. Sedap...” pujinya.
            Adeeba tersenyum tawar. “Mak cik yang ajar tadi...” Nasi disuap dan dikunyah perlahan.
            Rania pelik melihat Qhafi langsung tak menyentuh lauk yang dimasak oleh Adeeba. Ketika dia dan emaknya sedang memasak tadi, Adeeba beria-ia menyuruh emaknya mengajar cara memasak ikan keli goreng berlada apabila mendapat tahu emaknya mahu memasak lauk itu. Pada Rania sempat Adeeba berbisik yang lauk ikan keli goreng berlada adalah lauk kegemaran Qhafi.
Dia orang ni gaduh ke? Lain macam je  muka boyfriend Deeba ni. Rania memandang Adeeba dan Qhafi silih berganti. Riak muka Adeeba nampak muram manakala Qhafi yang duduk di sebelah Thakif pula nampak tegang.
            “Qhaf tak makan ikan keli ke? Pak cik tengok kamu tak sentuh langsung lauk tu,” tanya Razali.
            “Saya memang tak makan ikan keli, pak cik...” bohong Qhafi walaupun hatinya terasa mahu mengambil lauk itu. Dia terasa puas apabila melihat wajah Adeeba semakin muram. Dia memang sengaja mahu mengecewakan hati gadis itu dengan cara begitu.
            Hmmm... sahlah ada yang tak kena ni! Dari tadi terjeling-jeling lauk tu, ambil jelah! Kerana tak tahan melihat Qhafi asyik bermain mata dengan lauk ikan keli goreng berlada, tangan Rania pantas mencedok seekor ikan keli dan diletakkan ke dalam pinggan Qhafi.
            Qhafi dan yang lain tersentak dengan tindakan Rania. Semua mata tertumpu ke arah gadis itu.
            “Cubalah makan dulu, sedap tau. Kalau tak cuba mana nak tahu tekak tu boleh terima ke tak...” Dengan muka tak bersalah Rania bersuara.
“Kakak, kan Qhaf cakap dia tak makan ikan keli? Kenapa letak kat pinggan dia?” tegur Azizah tak senang. Dia menggeleng kepala memandang Rania yang hanya tersengih. Kemudian dia memandang Qhafi dengan wajah serba salah. “Qhaf, asingkan ikan keli tu ke tepi pinggan.”
“Tak apa, mak cik. Saya try dulu. Lagipun betul jugak kata Rania tu.” Qhafi melemparkan senyuman untuk menyedapkan hati emak angkat Rania. Perlahan-lahan dia mencubit isi ikan keli.
“Macam mana? Sedap tak Deeba masak?” Rania sudah menjungkit sebelah kening menanti reaksi Qhafi. Wajahnya ketika itu nampak nakal sekali.
Qhafi mengangguk. Memanglah sedap, ni kan lauk kegemaran along? Lagipun kekasih hati yang masak, mana tak berselera? Haila, Yaya... nasib baiklah kau adik along... kalau tak, memang dah kena jegil dengan along Bikin rosak plan betullah Yaya ni. Tengok, Si Deeba dah tarik senyum. Sukalah tu orang makan lauk yang dia masak!

Rania senang apabila melihat wajah Adeeba sudah berbunga ceria sedikit. Kemudian dia memandang Thakif yang turut tersenyum memandangnya.


p/s:  Buat semua yang rindukan Thakif dan Rania, harap teaser yang tak seberapa ni dapat mengurangkan sikit rindu tu. (Tu pun kalau ada yang rindu la... heh...) Oh ya, manuskrip masih lagi 60% siap...

Esok dah start puasa, kan? Di kesempatan ini WC nak ucapkan selamat menyambut bulan Ramadhan dan sama-samalah kita menjalani ibadah puasa...

Friday, 28 June 2013

Jodoh Datang Lagi Dan Hati Ini Gilakan Kamu!

Assalamualaikum w.b.t... 
Dah tiga bulan sebelas hari belog ni penuh bersawang... 
WC masih lagi dalam proses menyiapkan mss KPH...
Dengan mood yang kadang-kadang malas dan kadang-kadang rajin,
tak tahu bila dapat siapkan. Buat masa ni yang boleh WC cakap, mss dalam 65% kot...

Kedua-dua tajuk di atas pulak sebenarnya tajuk enovel baru WC...
tajuk  dah lama ada tapi belum buat satu apa pun lagi... 
keculi yang Hati Ini Gilakan Kamu! sebab WC baru buat prolog untuk cerita tu...
Ingat nak siapkan satu-satu dulu... Kalau buat bergilir-gilir takut kelam kabut n pening pulak...

Lepas siapkan mss Kaulah Pelengkap Hatiku, WC akan sambung enovel Hati Ini Gilakan Kamu! dulu
lepas tu baru enovel Jodoh Datang Lagi
Mungkin cerita Hati Ini Gilakan Kamu! ni santai sikit tapi tak tahu la menjadi ke tak santai dia.
Yang Jodoh Datang Lagi pulak nak kata berat tu tak berat sangat kot...

Apa-apapun doakan la WC dapat siapkan Kaulah Pelengkap Hatiku dalam tahun ni jugak eh =)
sebab tangan WC ni dah tak sabar nak menaip enovel Hati Ini Gilakan Kamu!
Bawah ni WC sertakan cover yang biasa-biasa saja dari kedua-dua enovel WC




Teaser KPH insya-Allah 9 Julai nanti WC up eh =)



Sunday, 17 March 2013

Separuh Hati Untukmu 25 (Last entry)


TAN SRI RAZMAN membuka pintu bilik bacaan. Dia lihat Qhafi sudah sedia menunggunya. Dia melangkah dan melabuhkan duduk di hadapan Qhafi. Lama dia merenung wajah anak sulungnya itu. Nafasnya ditarik dan dihembus perlahan. “Sebenarnya, Yaya tu kembar arwah Manda. Dia adik bongsu along dengan anyah.”
            “Kenapa along tak tahu apa-apa langsung pasal Yaya? Kenapa papa dengan ibu rahsiakan daripada along dengan anyah? Mana Yaya, pa? Mana adik along sekarang?” Qhafi tak menyangka papanya sanggup merahsiakan tentang kewujudan adiknya itu.
            Tan Sri Razman menarik laci meja kerja dan mengeluarkan keratan akhbar yang telah kusam lantas dihulur kepada Qhafi.
            Qhafi membaca tajuk yang tertulis pada keratan akhbar itu. “Tiga rentung, satu parah  bertembung treler.” Dia memandang Tan Sri Razman mahu meminta kepastian.
Tan Sri Razman mengangguk kepala.
Qhafi menyambung pembacaan dengan nada perlahan. “Pemeriksaan awal mendapati dua orang lelaki dewasa yang dikenali berdasarkan jam tangan yang dipakainya dan seorang bayi yang belum dikenal pasti identiti dan jantina rentung dalam satu kemalangan jalan raya apabila kenderaan yang dipercayai sebuah teksi yang mereka naiki telah terbakar manakala seorang wanita yang tercampak keluar dari teksi itu dikenali sebagai Fatimah Ahmad, 53, didapati cedera parah. Salah seorang lelaki dewasa dipercayai suami kepada wanita tersebut.” Kemudian dia diam membaca keseluruhan artikel itu.
            “Maksud papa bayi yang rentung tu Yaya?” tanya Qhafi setelah selesai membaca keseluruhan artikel.
            Tan Sri Razman mengangguk. “Memang Yaya ada dengan Nek Timah dan arwah Tok Aziz masa tu. Lepas ne...” Dia berjeda sebentar. Kemudian dia menarik nafas dan memejam mata seolah-olah cuba mengingati peristiwa pahit itu. Kedua-dua belah tangannya mencengkam pemegang kerusi sebelum menyambung. “Lepas papa tengok berita pasal kemalangan tu, papa dan ibu bergegas ke hospital untuk tuntut jenazah Yaya. Pihak polis masa tu memang tengah tunggu waris Yaya.” Dia membuka kembali matanya. Poket seluar diseluk dan dia mengeluarkan seutas rantai tangan loceng emas yang kecil saiznya. “Ni bracelet Yaya. Papa dengan ibu beli dua utas bracelet ni untuk Manda dengan Yaya sebaik saja kami tahu jantina bayi dalam kandungan. Pihak polis jumpa bracelet ni di tempat kejadian. Itu yang membuktikan bayi tu Yaya.” Dia memandang sayu rantai tangan yang pernah diberikan kepada Aziz dulu. Rantai tangan itu dihulurkan kepada Qhafi.
            Qhafi merenung rantai tangan kecil di tangannya. Terasa sukar untuk dia percaya. Tak sampai beberapa minit hatinya berbunga apabila mengetahui kewujudan adik bongsunya, detik itu juga perasaan itu kian kuncup apabila membaca artikel tadi. Jauh di sudut hati, dia rasa terkilan papanya merahsiakan kewujudan adiknya itu. “Siapa Nek Timah dengan Tok Aziz tu, pa? Macam mana Yaya boleh ada dengan dia orang?”
            “Sebenarnya, Nek Timah ni pembantu rumah, arwah Tok Aziz pulak driver nenek. Dulu Nek Timah yang jaga along dengan anyah masa ibu mengandungkan Manda dan Yaya. Alahan ibu dulu teruk sangat sampai lembik-lembik badan.”
            “Kenapa along langsung tak ingat pasal Nek Timah dengan arwah Tok Aziz, pa?” Qhafi mengerut dahi.
            Tan Sri Razman tersenyum. “Macam mana nak ingat, masa tu along kecik lagi. Kemalangan ni berlaku masa umur along dua tahun. Manda dengan Yaya pulak baru dua bulan.”
            “Tapi, pa... bukan ke masa tu Manda dengan Yaya masih menyusu? Macam mana papa dengan ibu boleh lepaskan Yaya pulak?
            Tan Sri Razman gugup namun dia berjaya mengawal riak wajahnya. “Sebenarnya, Yaya tak berhenti-henti menangis sampai kami dah tak tahu nak buat apa lagi. Arwah Tok Aziz cakap kat kampung dia ada orang yang boleh tolong ubatkan. Sebab tu dia bawak Yaya balik ke kampung dia kat Penang.”
            Qhafi diam mendengar penjelasan Tan Sri Razman. “Manda tahu pasal Yaya?”
            Tan Sri Razman menggeleng. “Papa tak sampai hati nak bagitahu Manda. Masa pisahkan dia dengan Yaya dulu pun Manda demam rindukan adik dia. Ibu pulak sedih sangat sampai kena kemurungan bila dapat tahu Yaya dah tak ada. Sejak hari itu Manda la jadi penawar bila ibu rindukan Yaya. Dan sejak itu jugak papa dah tak nak ungkit pasal Yaya. Tapi itu tak bermakna papa lupakan dia. Yaya akan sentiasa berada dalam hati papa.” Dia memegang dadanya. Air matanya bergenang mengingatkan Rania.
            Kini barulah Qhafi tahu mengapa Puan Sri Anida begitu menyayangi Amanda. Ternyata berat sungguh penderitaan yang ibunya lalui. Kehilangan dua orang anak perempuan walaupun dalam tahun yang berlainan. “Macam mana keadaan Nek Timah sekarang, pa? Dalam artikel ni tulis Nek Timah cuma cedera parah.”
            “Nek Timah koma selama sepuluh tahun. Lepas dia sedar, dia langsung tak ingat apa-apa. Doktor cakap dia menghidap amnesia akibat hentakan yang kuat di kepala. Papa ada jugak tanyakan keadaan dia dekat anak-anak dia. Mereka kata sampai sekarang ingatan Nek Timah belum pulih. Dia cuma ingat suami dia tapi tak ingat langsung pasal kemalangan tu.”
            “Kesiannya Nek Timah.” Qhafi mengeluh perlahan. “Apa nama penuh Yaya, pa?”
“Rania Hafiya...”
Rania Hafiya... sebut Qhafi dalam hati. Matanya dikerling pada jam yang terdapat di dinding bilik bacaan itu. “Alamak, Qhaf dah lambat!” Dia terjerit kecil apabila jarum jam sudah menginjak ke pukul 3.30 petang.
            “Qhaf nak pergi mana?” tanya Tan Sri Razman yang pelik melihat gelagat anak sulungnya. Matanya digosok perlahan.
            “Qhaf dah janji nak jumpa Kif pukul 3 tadi. Qhaf pergi dulu, pa.” Dia meletakkan kembali artikel dan rantai tangan itu di atas meja dan bergegas keluar dari bilik bacaan.
            Tan Sri Razman memandang Qhafi yang sudah menutup pintu. “Maafkan papa, Qhaf... papa tak dapat nak ceritakan hal yang sebenar. Kalau papa cerita pun tetap tak dapat mengembalikan Yaya. Biarlah Qhaf tak tahu cerita sebenar. Papa dah tak mahu ingat lagi kisah tu.

SORRY, aku lambat. Nan mana? Aku tak nampak pulak kereta kau kat luar tadi,” tanya Qhafi setelah melabuhkan duduk di hadapan Thakif. Matanya diliarkan ke sekeliling restoran mahu mencari kelibat pemandu kawannya itu.
            “Aku suruh Nan balik. Nak balik nanti aku tumpang kau je.” Thakif memegang erat sampul surat yang berada di bawah meja. Sengaja dia memilih tempat duduk belakang yang jauh sedikit dari orang ramai untuk memudahkannya bercerita. “Minumlah air tu, dah sejuk dah pun. Aku ingatkan kau sampai awal, aku order jelah dulu.” Dia memuncungkan sedikit bibirnya ke arah segelas air teh tarik di depan Qhafi.
            Perlahan-lahan Qhafi menghirup air teh tarik yang sudah sejuk. “Kau tak order makan ke?” tanyanya apabila melihat di atas meja itu hanya ada dua gelas air, teh tarik miliknya dan nescafe O Thakif yang sudah tinggal separuh.
            “Ni aku nak pulangkan baju kau. Anis bagi aku pinjam kelmarin sebab baju aku terkena kuah kari.” Plastik yang berisi baju kemeja yang diletakkan di kerusi sebelah dihulurkan pada Qhafi.
            “Anis ada bagitahu aku hari tu. Eh, Deeba tak ikut sekali ke?” Qhafi tersengih. Dia cuba membuang rasa sedihnya dengan mempamerkan wajah ceria di depan Thakif. Palstik tadi diletak di kerusi di sebelahnya.
            “Deeba ada kat rumahlah. Kau ni tak habis-habis dengan Deeba. Hari-hari bergayut kat telefon pun tak puas lagi ke?” sindir Thakif. Tangan kirinya sudah menongkat dagu.
            Qhafi menggeleng kepala. “Bercakap dalam telefon dengan berjumpa secara berdepan tu lain rasanya tau. Kalau dalam telefon dapat dengar suara je. Kalau berjumpa pulak dua-dua dapat. Dapat dengar suara dan tengok muka. Kan berlainan tu?”
            Thakif menjulingkan mata ke atas apabila mendengar penjelasan kawan baiknya itu. Namun di dalam hati dia menyetujui kata-kata Qhafi. Dia dulu pun begitu ketika Amanda masih hidup.
            “Cerita apa yang kau nak share dengan aku ni?” Qhafi sudah menyandarkan badannya.
            Thakif menarik nafas sebelum bersuara. “Pasal kembar arwah Manda...”
            Berubah terus wajah Qhafi. Dia pun baru hari ni dapat tahu, takkanlah Thakif sudah lama tahu kot. “Macam mana kau tahu arwah Manda ada kembar?”
            Giliran wajah Thakif pula berubah. “Kau memang tahu arwah ada kembar ke?” Soalan berbalas soalan.
            “Aku baru tahu pasal Yaya dari papa aku tadi. Tu yang aku lambat sampai.” Wajah Qhafi berubah mendung.
            “Yaya?” tanya Thakif sedikit keliru.
            “Hmmm... Yaya, adik kembar Manda. Nama penuh dia Rania Hafiya. Kalau dia masih hidup mesti ibu aku takkan sakit macam ni.” Qhafi menundukkan wajah. Perasaan sedihnya kembali bertamu.
            “Apa maksud kau kalau dia masih hidup?” Takkan Qhaf ingat Rania dah meninggal kot?
            Qhafi memandang Thakif. “Yaya dah lama meninggal. Dia terlibat dalam kemalangan masa ikut pembantu rumah dan driver nenek aku balik kampung. Teksi yang dia orang naik tu meletup. Yaya rentung. Aku dapat bayangkan mesti dia rasa sakit sangat. Dia baru dua bulan dapat lihat dunia tapi hidup dia tak panjang. Mungkin Allah lebih sayangkan dia,” ceritanya sedikit sebak.
            Thakif tergamam. Ternyata sangkaannya sebentar tadi betul. Ternyata selama ini keluarga kawan baiknya menyangka Rania sudah meninggalkan dunia ini. “Qhaf... sebenarnya Yaya belum meninggal. Dia masih hidup.”
            “Uhuk! Uhuk!” Qhafi yang sedang menyisip air terus tersedak. Tisu di atas meja diambil lantas mengelap mulutnya. “Apa kau kata tadi? Yaya masih hidup?”
Thakif mengangguk.
“Mana kau dapat cerita mengarut ni? Kau jangan main-main boleh tak? Ini pasal adik aku tau! Aku sendiri baca artikel tu tadi. Takkanlah papa aku nak tipu aku pulak!” Sedikit meninggi suara Qhafi.
            “Aku tak main-main, Qhaf. Apa yang aku cakap ni betul. Yaya pernah datang rumah aku. Kalau kau tak percaya, kau boleh tengok ni.” Thakif menghulurkan sampul surat yang dipegangnya sejak tadi.
            Dengan rakus Qhafi mengeluarkan isi di dalam sampul surat. Ternyata dia terkejut dengan apa yang dilihatnya. Gambar Rania dipandang lama. Sedikit demi sedikit hatinya terasa gembira apabila mendapat tahu adik yang selama ini disangka telah meninggal masih hidup.  Dahinya berkerut memikirkan sesuatu. “Kalau Yaya masih hidup, bayi siapa yang rentung tu? Macam mana bayi tu boleh ada dengan orang gaji nenek aku? Macam mana bracelet Yaya boleh ada kat tempat kejadian?” Fikirannya kusut memikirkan perkara itu.
            “Itu aku tak tahu. Yang pasti... Yaya masih hidup.”
            “Aku nak jumpa Yaya sekarang! Aku nak bawak dia balik.” Qhafi bangun mahu meninggalkan restoran itu.
            “Sabar dulu, Qhaf.”
            Langkah Qhafi berhenti. Dia berpaling memandang Qhafi.
“Takkan kau nak pergi tergesa-gesa macam ni. Lagipun dia mesti tak kenal kau. Lainlah aku ni, dia dah kenal.”
            Qhafi melabuhkan duduk. “Kau teman aku, Kif? Aku teringin sangat nak jumpa Yaya. Aku teringin sangat nak jumpa adik yang selama ni aku tak tahu kewujudannya. Please...
            “Okey, aku akan temankan kau tapi bukan sekarang.” Thakif bersetuju. Niatnya memang mahu menemani Qhafi ke kampung Rania jika lelaki itu tak mempelawanya sekalipun.
            “Habis tu bila?” Sedikit meninggi suara Qhafi. Kalau boleh sekarang juga dia mahu berjumpa adiknya.
            “Kita pergi hari Jumaat nanti, okey?”
            “What? Jumaat? Aku dah tak boleh tunggu tau! Kau pun tahu kan dah berapa lama dia terpisah dari keluarga kami? Bukan berbulan tapi bertahun! Bertahun kau tahu tak?” Qhafi tak puas hati.
“Ye, aku tahu... tapi aku tak nak dia terkejut kalau kita main serbu je rumah dia macam ni. Sabarlah sikit, dia tak lari ke mana. Sekarang ni dia tengah cuti sem, dia ada dekat Teluk Intan. Lagipun aku nak settlekan kerja kat ofis dulu sebelum bercuti.”
Qhafi mulai tenang. “Tadi kau ada sebut Yaya pernah datang rumah kau, kan?” Dia mula mencorak soalan.
Thakif mengangguk.
“Macam mana kau boleh kenal Yaya?” Hati Qhafi membuak-buak ingin tahu.
Thakif tersenyum membayangkan wajah Rania. “Yaya sebenarnya roommate Deeba. Dia datang rumah papa aku pun sebab Deeba nak dia pujuk aku jalani rawatan. Pertama kali aku tengok dia, aku ingatkan dia Manda tapi rupa-rupanya bukan. Disebabkan dialah hati aku terbukak nak jalani rawatan. Lepas aku sembuh, aku terus upah penyiasat sebab hati aku ni bagaikan diasak-asak nak tahu latar belakang dia. Tapi masa tu aku langsung tak tahu dia kembar arwah Manda. Kau sendiri pernah cakap yang adik-beradik kau cuma tiga orang je.
Qhafi terpempan mendengar penjelasan Thakif. Roommate Deeba? Kenapa Deeba tak pernah cerita kat aku pasal Yaya? Selama ni dia tak pernah berahsia dengan aku pasal kawan-kawan dia, desisnya dalam hati.

Yang sorang tu kan, muka dia macam muka K...

Tiba-tiba Qhafi teringat kata-kata Adeeba dulu. Maknanya masa tu Deeba nak cakap yang muka salah seorang roommates dia seiras dengan arwah Manda?
“Qhaf, kau okey tak?” Thakif pelik melihat muka Qhafi yang asyik berkerut.
Qhafi tersentak. Belakang tengkuknya diurut perlahan. “Kenapa baru sekarang kau nak bagitahu aku pasal Yaya? Kenapa tak bagitahu masa Yaya ada kat rumah kau je? Kau boleh call aku masa tu, kan? Dan aku pulak boleh jumpa Yaya. Tak perlu nak tunggu sampai berbulan-bulan macam ni!” Dia tak puas hati.
“Deeba yang tak benarkan aku bagitahu kau,” jawab Thakif dengan sedikit rasa serba salah.
“Tapi kenapa Deeba tak nak aku tahu?” Qhafi mengerut dahi.
“Sebab Deeba tak nak Yaya rasa dipergunakan,” jawab Thakif tenang.
“Dipergunakan? Apa maksud Deeba dengan dipergunakan tu?” Qhafi menyilang tangan ke dada. Matanya masih memandang wajah tenang Thakif.
Thakif menyisip sedikit air kopi O. Dia dapat lihat riak tak puas hati di wajah Qhafi. “Mungkin Deeba takut kau akan suruh Yaya gantikan tempat arwah Manda. Macam yang aku cakap tadi, masa tu memang kami tak tahu Yaya ada kena-mengena dengan arwah. Aku cuma percayakan kata-kata Deeba je masa tu. Iyalah, kau pun mesti percaya yang dalam dunia ni memang ada tujuh orang yang berwajah seiras, kan?”
Qhafi tersenyum senget. Senyumannya itu nampak sangat tak ikhlas. Hatinya terasa panas tapi cuba disabarkan.
“Aku bagitahu kau sekarang pun sebab aku rasa kau patut tahu pasal Yaya,” sambung Thakif.
“Deeba dah tahu yang Yaya ni adik aku?” Bergetar suaranya apabila menyebut nama Adeeba.
Thakif menggeleng. “Kau orang pertama yang aku bagitahu...”
Qhafi terdiam lama. “Jom aku hantar kau balik, aku nak jumpa Deeba.” Dia bangun. Kertas yang bertulis harga minuman diambil lantas melangkah ke kaunter pembayaran.

BMW X6 berwarna biru gelap milik Qhafi berhenti di depan pagar rumah Dato’ Azhar. Sepanjang perjalanan tadi Qhafi hanya diam. Kepalanya berserabut memikirkan tentang tingkah laku Adeeba sebelum ini. Sungguh dia tak dapat menerima yang Adeeba merahsiakan tentang Rania daripadanya.
            “Hari Jumaat ni confirm, kan?” Thakif sekadar bertanya.
            Qhafi mengangguk. “Apa-apa hal aku roger kau. By the way, thanks sebab bagitahu aku pasal Yaya. Aku terhutang budi pada kau.” Dia menepuk perlahan bahu Thakif.
            “Kecik punya hal. Lagipun tu memang tanggungjawab aku. Mujurlah Allah gerakkan hati aku untuk siasat background Yaya. Kalau tak, sampai bila-bila pun famili kau masih fikir dia dah tak ada. Kau nak aku panggilkan Deeba ke?” Thakif sudah menanggalkan tali pinggang keledar.
            “Tak apa, I’ll text to her later.
            “Okey...” Thakif melangkah keluar dari kereta.
            Sebaik melihat Thakif sudah melepasi pintu pagar, Qhafi mencapai telefon pintarnya dan mula menaip mesej.

            Abang tunggu Deeba kat taman kat kawasan rumah Deeba. Datang sekarang, jangan lambat!


            Selesai menghantar SMS, Qhafi memandu keretanya menuju ke taman yang tak berapa jauh dari rumah itu.
            Dari jauh Adeeba sudah ternampak kelibat Qhafi yang sedang duduk di bangku. Langkahnya dipercepatkan dan dia melabuhkan duduk di sebelah lelaki itu. Dia mengerut dahi apabila lelaki itu langsung tak memandangnya. Wajah lelaki itu nampak serius, tak seperti sebelum ini. Kemudian matanya ikut memandang arah pandangan lelaki itu. Yang kelihatan hanya beberapa orang kanak-kanak yang sedang bermain di taman itu. Dia mengukir senyuman melihat gelagat seorang kanak-kanak lelaki dan seorang kanak-kanak perempuan yang sedang bergaduh berebutkan buaian.
         “Kenapa tak bagitahu abang pasal Rania?”
            Senyuman Adeeba mati. Dadanya terasa berdebar kencang. Perlahan-lahan dia memandang Qhafi yang masih tak memandangnya. “Ma... macam mana Abang Qhaf tahu pasal Kak Ran?” Sedikit tergagap dia bertanya.
            “Kif bagitahu tadi. Kenapa Deeba tak bagitahu abang pasal dia?” Kali ini Qhafi memandang Adeeba dengan pandangan tajam.
            Adeeba tersentak mendengar nama yang keluar dari mulut Qhafi. Pandangan dilarikan ke rumput.
            “Kenapa diam? Jawablah soalan abang!”
            Bahu Adeeba terhenjut sedikit mendengar herdikan Qhafi. “Dee... Deeba tak nak Kak Ran rasa dipergunakan lagi,” jawabnya takut-takut.
            “Ooo... tak nak dia rasa dipergunakan... tapi boleh pulak Deeba perkenalkan dia kat famili Deeba, kan? Sampai suruh dia pujuk Kif berubat. Bagus, Deeba ni. Seorang adik yang saaangattt baik! Untunglah Kif dapat adik macam Deeba.” Qhafi tersenyum sinis.
            Adeeba memejam mata. Hatinya pedih mendengar sindiran tajam Qhafi yang bagaikan anak busur memanah ke hatinya. Terasa perit!
            “Patutlah abang rasa pelik sangat kenapa Deeba macam mengelak bila abang nak jemput kat kolej. Rupa-rupanya Deeba takut abang terserempak dengan dia, kan? Kawan Deeba yang pernah jawab panggilan abang dulu tu Rania, kan? Abang cam suara dia yang sama macam suara arwah Manda. Bila abang tanya, Deeba cakap abang ni terlampau rindukan arwah, sebab tu suara kawan Deeba pun abang dengar macam suara arwah. Tapi kenyataannya orang yang jawab panggilan abang tu muka dia seiras arwah Manda!
Deeba boleh je bagitahu abang masa tu tapi Deeba langsung tak nak cerita! Mungkin masa tu Allah nak abang dengar suara dia, sebab tu Deeba boleh tersilap hantar SMS. Bila abang gali balik ingatan abang ni, baru abang tahu kenapa dulu Deeba beria-ia nak abang maafkan Deeba walaupun abang tak tahu apa kesalahan yang Deeba dah buat. Rupa-rupanya sebab ni.” Qhafi berjeda. “Kalaulah Kif tak bagitahu abang pasal Rania, mesti sampai bila-bila pun abang tak tahu kewujudan dia!” Dia melemparkan pandangan ke tengah taman.
“Abang kecewa sangat dengan Deeba. Orang yang paling abang cinta... paling percaya sanggup tipu abang! Deeba tak rasa bersalah ke tipu abang?”
            “Deeba minta maaf, Abang Qhaf. Deeba tahu Deeba salah tapi Deeba buat macam tu sebab Kak Ran tak ada kena-mengena dengan keluarga abang. Dia hanya memiliki rupa yang seiras dengan arwah Kak Manda je.” jawab Adeeba dengan wajah yang masih menunduk.
            Qhafi mengalih pandangan ke arah Adeeba. “Siapa cakap tak ada kena mengena? Dia adik abang tahu tak? Adik kandung abang!” Nada suaranya yang meninggi itu mengundang banyak mata yang memandang ke arah tempatnya duduk. Suara kanak-kanak yang riuh bermain sudah senyap sunyi. Mungkin terkejut mendengar lantunan suara Qhafi.
Adeeba sudah mengangkat muka memandang Qhafi. “Apa maksud abang?” Dia masih tak dapat memahami apa motif Qhafi mengaku Rania adalah adik lelaki itu.
Yes, Rania tu adik kandung abang. Kembar arwah Manda! Disebabkan Deeba yang suka sangat sorokkan dia dari abang, abang tak dapat jumpa dengan adik abang! Dia adalah adik yang baru abang tahu kewujudannya!” Nada Qhafi masih berbaur kemarahan.
Adeeba menekup tangan kanan ke mulut. Dia tak menyangka Rania adik kepada Qhafi. Memang dia tahu nama ayah gadis itu Razman tapi dia pernah melihat lelaki yang dipanggil Pak Cik Raz itu menjemput Rania di kolej semalam ketika dia mahu mengambil semula keretanya. Lelaki itu bukan Tan Sri Razman tapi orang lain. Maknanya Pak Cik Raz tu ayah angkat Kak Ran la? Haila, kenapalah aku tak pernah tanya latar belakang Kak Ran sebelum ni...
“Abang... Deeba minta maaf. Deeba betul-betul tak tahu Kak Ran tu adik abang. Deeba bukan sengaja nak sorokkan dia.”
Qhafi melemparkan kembali pandangannya ke tengah taman, tak sanggup mahu melihat wajah sedih Adeeba. Dia tak mahu cair! Hatinya masih tak dapat memaafkan gadis itu. “Deeba baliklah. Dah tak ada apa yang abang nak cakap lagi.” Nada suaranya sudah kendur.
“Tapi abang tak cakap pun yang abang dah maafkan Deeba. Maafkan Deeba ya, bang?” Adeeba sudah tersedu-sedu.
“Deeba baliklah dulu...” Qhafi mengeluh keras.
“Deeba tak nak balik selagi abang tak maafkan Deeba. Kalau abang nak, Deeba boleh call Kak Ran dan bagitahu dia pasal abang.” Adeeba cuba menawarkan diri untuk membantu. Sedikit sebanyak pertolongannya itu dapat mengurangkan rasa bersalahnya.
“Tak payah! Deeba jangan nak pandai-pandai call dia. Pasal Yaya biar abang settlekan sendiri. Deeba pergilah balik,” bantah Qhafi. Dia tak perlukan apa-apa bantuan daripada Adeeba.
“Tapi, bang...”
“Aku kata balik! Aku tak nak tengok muka kau!” tengking Qhafi. Hatinya makin panas dengan kedegilan Adeeba.
Laju air mata Adeeba mengalir. Selama ini Qhafi tak pernah menengkingnya sebegitu. Hari ini dua kali dirinya ditengking. Tanpa membuang masa, dia berlari laju pulang ke rumahnya. Air mata yang mengalir dibiarkan tanpa dikesat. Sampai saja di rumah, laju kakinya menaiki tangga dan masuk ke biliknya. Papa, mama dan abangnya yang memandang langsung tak dipedulikan.
“Kenapa dengan Deeba tu?” tanya Datin Rosnah yang pelik melihat Adeeba menangis. “Sebelum keluar tadi okey je...  Balik je tiba-tiba hujan lebat pulak.
“Bergaduh dengan Qhaf la tu,” tebak Dato’ Azhar.
Thakif hanya diam. Dia tahu punca Adeeba menangis.
“Ros nak pergi tengok Deeba kejap. Entah apalah yang disedihkan sangat tu.” Datin Rosnah bangun menuju ke bilik Adeeba diikuti Dato’ Azhar dan Thakif dari belakang.
Sebaik pintu bilik yang tak berkunci itu dibuka, terpampang jelas figura Adeeba yang sedang menangis sambil bersandar di kepala katil. Wajahnya menekup ke lutut yang dinaikkan. Datin Rosnah melabuhkan duduk di sisi katil sebelah kanan. Dia memandang Thakif yang melabuhkan duduk di sisi katil sebelah kiri, kemudian dia memandang suaminya yang berdiri di sebelahnya. Melihat anggukan suaminya, dia memandang Adeeba semula. “Deeba, kenapa ni? Gaduh dengan Qhaf ya?” tanyanya lembut.
Adeeba masih lagi tersedu-sedan. Pertanyaan mamanya dibiarkan sepi.
“Deeba, ceritalah kat kami. Kalau Deeba nangis macam ni macam mana papa, mama dengan Abang Kif nak tolong?” pujuk Dato’ Azhar pula.
Adeeba tetap tak bersuara. Wajahnya masih tak diangkat dari lutut.
“Qhaf dah cerita kat Deeba, kan?” Thakif yang sedari tadi diam mula bersuara.
Dato’ Azhar dan Datin Rosnah mengerut dahi. Kedua-duanya memandang Thakif dengan pandangan pelik.
Adeeba mengangkat muka memandang Thakif. “Kenapa abang tak bagitahu Deeba yang Kak Ran tu adik Abang Qhaf?”
Datin Rosnah dan Dato’ Azhar saling berpandangan. Kedua-duanya terkejut mendengar apa yang keluar dari mulut Adeeba.
“Abang rasa Qhaf lebih berhak tahu dulu,” jawab Thakif tenang.
“Kif, betul ke apa yang Deeba cakap tu?” tanya Datin Rosnah ingin tahu.
Dato Azhar sudah mencapai kerusi di meja solek lantas meletakkannya berhampiran dengan Datin Rosnah. Kemudian dia melabuhkan duduk.
“Betul, mama. Rania tu kembar arwah Manda.” Thakif menceritakan semula bagaimana dia mengetahui tentang latar belakang Rania kepada mama, papa dan adiknya.
Sekali lagi Datin Rosnah dan Dato’ Azhar terkejut mendengar cerita Thakif.
“Ya Allah, bang... kawan jenis apa kita ni? Langsung tak tahu apa yang pernah berlaku pada keluarga Nida dulu.” Datin Rosnah mengeluh kesal.
Dato’ Azhar menepuk perlahan bahu Datin Rosnah. “Mungkin Nida tak cerita dekat kita sebab dia tak nak ingat lagi perkara sedih tu. Lagipun, setiap manusia memang tak lepas dari sebarang ujian. Lepas satu ujian, ujian lain pulak datang bertandang. Bukanlah kehidupan namanya kalau tak dilanda ujian sebab hakikat kehidupan kita ni ialah untuk diuji. Kita dulu pun diuji dengan kelumpuhan Kif tapi alhamdulillah, kita dapat mengatasi ujian tu dengan sabar. Kif pun sekarang dah boleh berjalan semula.” Dia berjeda.
“Nida dengan Man pulak  dua kali diuji bukan bermakna Allah tak sayang mereka tapi Dia tahu mereka tabah dan redha. Apa yang dapat kita simpulkan kat sini, mungkin Dia nak kurangkan penderitaan keluarga Nida dengan memulangkan kembali Rania. Dan keluarga kita terpilih untuk menyatukan kembali keluarga mereka. Sekarang kita boleh nampak kan betapa indahnya aturan Dia? Dan setiap ujian yang Dia turunkan ada hikmahnya cuma kita perlu bersabar, redha dan sentiasa ingat pada-Nya je,” sambung Dato’ Azhar.
Datin Rosnah, Thakif dan Adeeba mengangguk kepala menyetujui apa yang dikatakan oleh Dato’ Azhar. Masing-masing diam seketika.
“Lepas ni apa rancangan Qhaf?” Datin Rosnah memecahkan kesunyian.
“Dia ajak Kif teman dia jumpa Yaya dekat Teluk Intan. Nanti Deeba ikut sekali ya?” ajak Thakif. Matanya memandang Adeeba yang sudah nampak tenang.
“Kalau Deeba ikut nanti Abang Qhaf marah pulak. Dia dah tak nak tengok muka Deeba lagi,” adu Adeeba sambil mengesat air mata dengan belakang tangan.
“Deeba jangan risau, dia tak marah punya. Masa tu mungkin hati dia dah sejuk sikit. Abang pilih hari Jumaat pun sebab nak bagi hati dia sejuk dulu. Deeba ikut tau? Kalau abang dengan Qhaf je yang pergi, Yaya fikir apa pulak nanti.” Sejak mengetahui nama panggilan Rania, laju saja bibirnya menyebut nama itu. “Kalau Deeba ikut senang sikit sebab Deeba kawan Yaya.” Sekali lagi nama panggilan itu meluncur laju dari bibirnya.


p/s: Sori sangat-sangat lambat post coz WC buat research sikit pasal mangsa rentung. Kalau ada yang rasa macam tak logik ke apa ke, jangan segan-segan untuk komen dan WC akan tukar balik...

Seperti yang pernah WC bagitau kat teaser bab 25 kat page minggu lepas, ini merupakan bab terakhir di belog. Lepas ni WC akan cuba siapkan manuskrip penuh. Insya-Allah kalau ada rezeki dapatlah kita jumpa Kif dan Yaya dalam versi cetak =)

Doakan semuanya berjalan lancar eh... Harap sangat dapat habiskan dalam tahun ni jugak sebab dah nak masuk 2 tahun cerita ni asyik tak siap-siap je...