Followers

Monday, 28 July 2014

Eid Mubarak 2014

Assalamualaikum w.b.t 
Sekali lagi kita bertemu di bulan Syawal setelah 29 hari menjalani ibadah puasa.
Walaupun tak ada siapa yang baca entry ni, WC tetap nak post jugak.
Di kesempatan ini WC nak ucapkan Selamat Hari Raya Aidilfitri.
WC menyusun sepuluh jari yang tak berapa nak panjang ni untuk memohon maaf andai ada tersilap taip atau terlambat sambung cerita dalam ni (Macam la ada orang yang baca cerita dalam belog ni)

Mengenai manuskrip Seiras a.k.a Kaulah Pelengkap Hatiku a.k.a Separuh Hati Untukmu, WC ingin mohon maaf jugak sebab cerita tu tak siap-siap lagi. Entah kenapa rasa blur je nak sambung cerita tu tapi walau macam mana pun WC akan cuba paksa diri sambung balik cerita tu. 

Kat fb page WC ada selitkan special entry SHU. Kalau ada yang terlepas pandang atau ada yang tak tahu WC ada fb page, boleh la jenguk ke situ untuk baca special entry tu. 
Itupun kalau ada yang sudi baca la. Bawah ni WC sertakan link dia



Friday, 10 January 2014

Tukar Tajuk Lagi

Assalamualaikum wbt...
Hari ni genap 3 tahun dalam dunia penulisan.
WC nak bagitahu tajuk enovel Seiras a.k.a Kaulah Pelengkap Hatiku dah ditukar lagi... Tajuk baru untuk enovel ni adalah Separuh Hati Untukmu... WC tukar lagi sebab tajuk KPH ni macam kureng je bila sebut dan rasa macam panjang sangat. Kali ni muktamat, takkan tukar tajuk lagi.



Ni kaver baru untuk SHU... macam best je sebut SHU... macam best je sebut SHU... hahaha... okeylah, malas membebel panjang... moh kita layan teaser 5 SHU... pendek je eh...





Hati Rania tiba-tiba terasa lain macam apabila melihat beberapa orang lelaki berkopiah dan bersongkok sedang duduk di luar rumah dan sayup-sayup kedengaran suara orang membaca Yasin. Sebaik saja kaki melangkah masuk ke dalam rumah, dia tergamam melihat sekujur tubuh yang dikafankan dan ditutupi kain batik lepas, terbaring kaku di tengah-tengah ruang tamu. Dia memandang satu per satu wajah yang duduk berhampiran jenazah dan dia mengenali beberapa wajah yang ada di situ berdasarkan gambar yang pernah ditunjukkan oleh Qhafi. Tapi hanya satu wajah saja yang tiada di ruang tamu itu. Matanya kembali dilemparkan ke arah jenazah itu. Hatinya kuat mengatakan jenazah yang terbaring kaku itu milik wanita yang benar-benar ingin ditemuinya.
“Ibu...”
Mendengar Qhafi menyebut nama itu, kaki Rania terasa lembik dan dia jatuh terduduk ke lantai. Macam-macam rasa yang bersarang di hatinya. Rasa sayu dan kesal.
            “Yaya!” Qhafi memaut bahu Rania dan membangunkan adiknya. Kemudian dia memandang Tan Sri Razman yang nampak terkejut melihat Rania. “Papa, kenapa dengan ibu?”
            Tan Sri Razman bangun menghampiri Rania tanpa menjawab soalan Qhafi. Kedua-dua belah pipi Rania dipegang dengan tangan yang terketar-ketar. Matanya yang kelihatan sembap mula ditakungi air mata.
            “Papa...” Qhafi memanggil papanya lagi namun langsung tak diendahkan.
            Orang ramai masih membaca Yasin tanpa menghiraukan drama sebabak itu.
            “Apa yang dah berlaku, pa?” Rania pula bertanya. Tangannya memegang kedua-dua belah tangan Tan Sri Razman yang masih memegang pipinya lantas dijatuhkan ke bawah. Tangan papanya digenggam erat.
            “Yaya?” Air mata Tan Sri Razman mengalir.
            Rania mengangguk laju. “Ya, pa. Ni Yaya, anak papa. Kenapa dengan ibu, pa?” Lembut Rania bertanya dengan suara yang sedikit bergeatar.
            “Ibu dah tak ada. Ibu meninggal sebab terjatuh dalam bilik air awal pagi tadi.”
            Terasa banjir hati Rania mendengar jawapan Tan Sri Razman.
            “Kenapa papa tak bagitahu Qhaf? Nasib baik Qhaf balik hari ni. Kalau tak, mesti tak dapat jumpa ibu buat kali terakhir.” Qhafi kecewa dengan papanya.
            Tan Sri Razman hanya diam. Matanya lebih fokus ke wajah Rania.
            Dengan langkah yang lemah, Rania berjalan mendapatkan jasad Puan Sri Anida. Tangannya yang terasa lemah digagahkan untuk membuka kain yang menutup muka jenazah ibunya. Dan air mata laju menuruni pipi sebaik saja melihat wajah itu. Ya Allah, Ibu... hatinya merintih. Wajah putih tanpa darah itu nampak tenang seperti sedang tidur, dengan kedua-dua belah mata yang tertutup rapat dan bibir yang seakan tersenyum.
“Kenapa ibu tak tunggu Yaya balik? Ibu tahu tak, dari kecik lagi Yaya nak jumpa ibu tapi bila Yaya dah beranikan diri datang jumpa ibu, ibu pulak tinggalkan Yaya. Yaya tak nak kehilangan ibu. Abang Qhaf kata ibu sakit, hanya Yaya je yang boleh sembuhkan ibu.” Mata yang terasa kabur diseka perlahan. Dia mahu menatap wajah wanita itu sepuas-puasnya.
Qhafi memegang bahu Rania. “Sabarlah Yaya. Yaya kena kuat, kena reda dengan pemergian ibu. Jangan seksa ibu macam ni. Biarlah ibu tenang kat sana.” Bahu adiknya diusap perlahan.
Rania memandang Qhafi. “Yaya tak sempat lagi nak kenal dengan ibu kandung Yaya, along. Yaya tak sempat nak merasa kasih sayang ibu. Kalau Yaya tak buat perangai degil, mesti Yaya sempat jumpa ibu kan, along?” Dia menangis di dalam pelukan abangnya.
Qhafi melepaskan pelukan. “Lap air mata Yaya dan cium ibu buat kali pertama dan terakhir.”
Rania mengesat air matanya sehingga kering, kemudian dia mengucup pipi ibunya bertalu-talu dan beralih ke dahi pula. Wajah itu terasa sejuk dan wangi.

p/s: Kesian Rania kan... sob sob sob...


Thursday, 24 October 2013

Cerpen: Aku Sebuah Telefon Pintar

NAMAKU Blackberry Torch 9800. Aku telah dirasmikan pada 4 Ogos 2010. Aku mempunyai pelbagai fungsi iaitu boleh melayari internet, boleh memuat turun apa saja, mempunyai bateri yang tahan lama dan banyak lagi. Aku dan kawan-kawanku telah ditempatkan di sebuah pusat membeli-belah yang aku sendiri tak tahu namanya.
            Suatu hari ada seorang lelaki merenungku tajam. Mungkin dia suka dengan aku yang berwajah cantik ini dan aku lihat dia menyuruh jurujual mengeluarkan aku dari cermin kaca. Aku tersipu-sipu malu apabila dia membelekku. Selepas membuat tawar-menawar, lelaki itu mengeluarkan duit dan membayar hargaku. Kemudian dia membawa aku keluar dari kedai itu. Sedih hati aku apabila terpaksa meninggalkan kawan-kawan. Tapi aku berjanji kepada diri yang aku akan berusaha berkhidmat dengan baik  untuk tuanku.
                                                                        *****
AKU dibawa ke sebuah rumah mewah. Sebaik saja tuanku melabuhkan duduk di sofa, dia memanggil seseorang yang bernama Laili. Beberapa minit kemudian turun dua orang remaja perempuan mendapatkan tuanku. Tuanku menyerahkan aku kepada remaja perempuan yang bernama Laili dan berkata kepada seorang lagi remaja perempuan yang bernama Laila bahawa dia akan membelikan telefon bimbit untuk Laila apabila tiba hari lahirnya nanti.
            Laila aku lihat berwajah masam apabila melihat kakaknya membelek-belek aku. Sebelum tuanku yang sebenar mahu melangkah ke atas, ayah tuanku sempat berpesan agar tidak membawa aku ke sekolah, belajar bersungguh-sungguh dan tidak leka bermain dengan aku.
                                                                        *****
KEESOKAN harinya, tuan aku mengingkari arahan ayahnya. Dia telah curi-curi membawa aku ke sekolah. Apabila tiada guru yang masuk mengajar, dia mengeluarkan aku dari poket baju kurungnya dan menayang aku kepada rakan sekelasnya. Tuanku memberitahu rakan sekelasnya yang aku dibeli sempena hari lahirnya yang ke tujuh belas tahun.
            Semua rakan-rakannya mengelilingi tuanku untuk melihat aku. Tuanku mula menunjukkan betapa canggihnya aku. Dia mula membuka laman sosial facebook. Tuanku mula mengemaskini statusnya.

Hari kedua bersama blackberry torch...

Beberapa saat kemudian ramai rakan yang menyukai status tuanku itu dan ada juga yang memberi ulasan.
            Selepas itu, tuanku memuat turun lagu yang diminta rakan sekelasnya. Bermacam-macam lagu dan video yang boleh dimuat turun kerana aku mempunyai memori yang besar untuk menyimpan segala jenis lagu dan video. Apabila loceng rehat dibunyikan, tuanku mahu menyimpan aku semula untuk mengisi perut di kantin sekolah tapi rakan lelaki tuanku yang bernama Fahmi menghalang. Dia meminta izin untuk meminjam aku sebentar. Tanpa berfikir panjang, tuanku menyerahkan aku kepada Fahmi dan memintanya agar menjaga aku.
            Sebaik saja tuanku keluar dari kelas, Fahmi dan dua orang lagi rakannya mengelilingiku. Mereka kemudiannya ketawa sebelum membuka laman youtube. Aku menyangka mereka hanya ingin menonton video klip lagu-lagu tapi aku mula berasa marah apabila mereka mengambil kesempatan ke atas kecanggihan aku dengan menonton video porno. Memang aku bangga dengan kecanggihanku tapi aku tak suka jika aku disalahgunakan seperti yang dibuat oleh Fahmi!
Tujuan aku dicipta adalah untuk memudahkan sesiapa yang menggunaku, bukan untuk merosakkan akhlak pengguna! Sekiranya aku mempunyai tangan seperti manusia, mahu saja aku memulas telinga ketiga-tiga rakan sekelas tuanku ini.
“Awak bertiga buat apa tu?”
            Fahmi dan dua orang lagi rakannya terkejut apabila mendengar sergahan satu suara. Rupa-rupanya guru disiplin sedang meronda di kawasan kelas untuk memastikan semua pelajar turun ke kantin. Fahmi kelam-kabut menyimpan aku di bawah meja tanpa sempat mematikan video yang dia lihat tadi.
            Guru disiplin itu menghampiri meja yang diduduki Fahmi dan dua orang rakannya. Kemudian dia menyelukkan tangan ke bawah meja untuk melihat apa yang cuba disembunyikan oleh Fahmi. Terbeliak mata guru itu apabila melihat apa yang sedang Fahmi dan dua orang rakannya tonton tadi. Kemudian guru itu memarahi Fahmi dan dua orang rakannya kerana telah melakukan dua kesalahan iaitu membawa benda terlarang ke sekolah dan menonton video yang tak sepatutnya.
            Fahmi dan dua orang rakannya meminta maaf dan menjelaskan bahawa aku ialah milik tuanku, Laili.
            Guru itu meminta Fahmi menyampaikan kepada tuanku, sekiranya tuanku ingin mendapatkan aku kembali, dia diminta membawa ibu atau bapanya. Kemudian aku dibawa ke sebuah bilik yang paling digeruni pelajar, iaitu bilik disiplin, di mana pelajar yang melakukan kesalahan akan didenda. Aku dibungkus di dalam kertas surat khabar sebelum disimpan di sebuah tempat yang aku sendiri tak tahu kerana keadaan aku yang berbungkus menyukarkan aku untuk mengecamnya.
                                                                        *****
AKU terasa badanku diangkat lalu diletakkan di atas benda keras. Kertas surat khabar yang membaluti tubuhku dibuka. Pandangan aku mula cerah kembali. Kemudian aku diserahkan kepada ayah tuanku. Aku gembira apabila dapat kembali semula kepada tuanku.
Sebelum tuanku masuk ke kelas, Ayah tuanku sempat memarahinya kerana telah mengingkari arahan. Dia juga sempat memberi amaran sekiranya tuanku masih lagi membawa aku ke sekolah, dia tak akan menyerahkan aku kepada tuanku lagi.
                                                                        *****
HARI demi hari, tuanku semakin leka bermain dengan aku sehingga menyebabkan markah peperiksaannya merosot. Keadaan ini menyebabkan kedua-dua orang tua tuanku memarahinya. Aku dirampas oleh ayah tuanku dan dia telah membuat keputusan mahu menyerahkanku kembali kepada tuanku apabila markah peperiksaannya meningkat semula. Kemudian aku dibawa keluar dari bilik tuanku lalu diletakkan di dalam almari perhiasan di ruang tamu. Kemudian ayah tuanku berlalu ke biliknya.
            Laila yang melihat ayahnya meletakkan aku di situ, segera bangun dan menghampiri almari perhiasan. Almari itu dibuka lalu aku dikeluarkan. Senyuman lebar tersungging dibibirnya. Dia mula berlari menaiki tangga lalu masuk ke biliknya. Laila memasukkan kad simnya ke dalam badan aku, kemudian dia memperagakan dirinya di hadapan cermin sambil memegang aku.
                                                                        *****
PETANG itu, Laila membawaku keluar tanpa pengetahuan tuanku dan ibu bapanya. Aku dibawa ke pusat beli-belah. Di situ dia dan rakan-rakannya menonton wayang. Selesai menonton wayang, Laila menggunakan aku untuk menangkap gambar untuk diletakkan di facebook. Kemudian Laila dan kawan-kawannya membawaku masuk ke pusat bowling.
            Ketika sedang asyik bermain, tiba-tiba perut Laila memulas dan dia meminta rakannya menemaninya ke tandas. Setelah selesai membuang hajat, belum sempat Laila menekan pam tandas, aku telah menggelongsor dari poket baju sejuknya lalu masuk ke dalam lubang tandas. Wajah Laila sudah bertukar cemas. Dia membuka pintu tandas lalu memanggil rakannya untuk mengambilku.
            Rakannya menayang muka kegelian sambil menutup hidung kemudian dia keluar dari tandas itu. Apabila dia terpandang tukang cuci yang baru saja memasuki tandas, dia meminta tukang cuci itu mengambilku dari lubang tandas.
            Dengan memakai sarung tangan dan tanpa rasa jijik, tukang cuci tandas itu mengambil aku. Kemudian dia mengambil tisu yang tergantung lalu mengelap badan aku. Setelah membersihkan aku, dia menyerahkan aku kepada Laila namum Laila tak mahu menyambut aku.
            Laila meminta tukang cuci itu memasukkan aku ke dalam plastik supaya mudah untuk dia membawa aku pulang kerumah.
                                                                        *****
DI RUMAH, teruk Laila dimarahi oleh kedua-dua ibu bapanya kerana mencuri aku tanpa pengetahuannya. Tuanku pula kelihatan sedih apabila melihat keadaan aku yang busuk dan sudah rosak. Ayah tuanku berjanji akan membaiki aku tapi tuanku tak mahu dan dia memberontak mahukan telefon yang baharu. Akhirnya wajah tuanku bertukar ceria semula apabila ayahnya bersetuju dengan permintaannya. Kali ini ayahnya berjanji akan membelikan Laila sekali kerana tak mahu perkara yang sama berulang lagi.
            Tuanku mula mencapai aku yang berada di tangan Laila lalu membawa aku ke bilik stor. Aku diletakkan di bilik stor yang gelap lagi penuh dengan barang-barang lama.  Aku sedih kerana tuanku sudah tak sayangkan aku lagi. Tetapi aku tetap gembira apabila tuanku tak membuang aku jauh darinya.


~TAMAT~

 p/s: Dari tahun 2012 buat cerpen ni dan dapat 5 mukasurat. Bila buat cerpen ni tiba-tiba teringat zaman sekolah rendah dulu... dah lama tak buat karangan autobiografi ni... hehehe... Daripada biarkan belog bersawang, WC tepek karangan ni kat sini... 
Enjoy reading dan selamat mengenang kenangan zaman sekolah rendah...

Saturday, 5 October 2013

Teaser 4 Seiras a.k.a Separuh Hati Untukmu


“Ingat tak dulu Yaya pernah nasihatkan abang pasal tanggungjawab abang? Sekarang, abang nak Yaya fikir tanggungjawab Yaya pada ibu bapa kandung Yaya pulak.
Rania diam. Pandangannya dilemparkan ke tempat duduk di sebelah kanan Thakif yang kosong.
“Yaya tahu tak, dalam Islam antara ibu bapa angkat dengan ibu bapa kandung, Yaya kena dahulukan ibu bapa kandung walaupun bukan dia orang yang menjaga Yaya dari kecik. Walaupun ibu bapa angkat menjaga Yaya bagai menatang minyak yang penuh, itu masih tak dapat menandingi pengorbanan dan kelebihan ibu bapa kandung sebab ibu Yaya mengandungkan Yaya selama sembilan bulan sepuluh hari. Perut ibu Yaya tu bukannya boleh ditukar-tukar. Bila rasa penat je, cabut kejap perut tu dan tempek kat perut orang lain. Pernah ke Yaya tengok orang mengandung buat macam tu? Tak pernah, kan?”
Rania menggeleng perlahan. Mata masih tak memandang Thakif. Ketawa yang mahu meletus gara-gara lawak spontan lelaki itu cuba ditahan daripada pecah.
Ek eh, boleh pulak dia nak gelak. Ingat aku tak nampak muka cover gelak dia tu. Yaya... Yaya... “Ehem...” Thakif berdeham membetulkan suara. “So, selama sembilan bulan sepuluh hari tulah ibu Yaya usung perut ke hulu, ke hilir. Nak makan pun dia usung, nak mandi dan nak tidur pun dia usung. Tu belum lagi masuk bab loya masa awal mengandung. Betis bengkaklah, tidur terganggulah bila anak dalam perut dah pandai main tendang-tendang. Dengan lenguh pinggangnya lagi. Semuanya ibu terpaksa harung. Lepas tu masa nak melahirkan pulak, ibu terpaksa menahan sakit nak beranak. Masa tu bila-bila masa je nyawa ibu boleh melayang semasa melahirkan. Walaupun tenaga dah banyak hilang, seorang ibu tetap bertahan dan bertahan sebab kesakitan yang dia alami akan hilang bila dapat tengok muka anak yang dia kandung selama ni. Malah seorang ibu tak kisah kalau nyawa dia terkorban, asalkan anak dia lahir dengan selamat dan dapat lihat dunia ciptaan Allah.”
            Tiba-tiba rasa sebak mula menjengah. Rania menarik nafas cuba menghilangkan rasa itu namun ia tetap melekat kukuh di relung hatinya.
“Ayah kandung pulak, bila start ibu mengandung terpaksa berjaga malam, urut kaki isteri, urut belakang isteri yang muntah-muntah, layankan isteri yang mengidam itu ini, sediakan barang keperluan bersalin lagi. Ada satu kes tu, suami yang kena morning sickness. Yang ni abang yakin Yaya pun tahu. Bila dah kena morning sickness, jenuhlah si suami ni nak ulang-alik ke bilik air sebab asyik nak muntah je. Nak buat kerja pun payah sebab badan rasa lembik tapi dia tak kisah, asalkan isteri dia okey. Bak kata orang, kalau suami yang kena morning sickness ni dia sangat sayangkan isteri dia. Macam tu jugaklah apa yang ibu dan papa Yaya pernah rasa. Kalau Yaya dah kahwin nanti, Yaya pun akan melalui perkara yang sama. Sekarang Yaya dah boleh nampak betapa besarnya pengorbanan ibu bapa kandung, kan?” Thakif memandang wajah Rania yang sudah berubah mendung.
Rania mengangguk perlahan. Tubir matanya sudah memberat menahan air mata yang bila-bila saja boleh tumpah.
“Sebab tulah Islam menyuruh anak mendahulukan ibu bapa kandung daripada ibu bapa angkat. Tapi abang tak bermaksud nak suruh Yaya abaikan ibu bapa angkat. Abang tahu ibu bapa angkat Yaya banyak berjasa pada Yaya. Dia orang yang memelihara dan mendidik Yaya dari kecik sampailah sekarang. Since abah dan mak Yaya dah benarkan Yaya ikut kita orang, rasanya tak salah kalau Yaya curahkan sedikit kasih sayang pada ibu dan papa. Yaya pun tahu, kan tanggungjawab seorang anak adalah membahagiakan ibu bapa? Kalau bukan sebab ibu dan papa Yaya, Yaya mungkin takkan ada dalam dunia ni. Cuba gali hati Yaya betul-betul dan cari balik rasa yang pernah hilang dulu.”
Serta-merta air mata Rania tumpah. Kata-kata Thakif tadi benar-benar menyentuh hatinya. Dia sedar pengorbanan seorang ibu terlalu besar, tapi disebabkan rasa marah yang menguasai hati, dia kuburkan keinginannya untuk mencari keluarga kandung. Diajar hatinya membenci dan dikeraskan hatinya agar tak cair dengan pujukan abangnya. Tangisannya mula kedengaran tersedu-sedan.
Sayu hati Thakif melihat Rania menangis begitu. Dia terasa mahu menenangkan gadis itu namun ditahankan. Dia masih tahu batas antara mereka. Tanpa sebarang alarm, satu perasaan halus mula meresap di relung hatinya. Dia sendiri tak tahu apa yang membuatkan hatinya terbuka luas untuk Rania. Nak kata dia suka Rania sebab wajah gadis itu mirip tunangnya, tak mungkin. Sebab ketika dia berjumpa dengan Rania buat kali kedua dulu, hatinya masih lagi tertutup rapat. Mungkin detik ini Allah nak tunjukkan yang Rania adalah jodohnya. Dan malam ini, tanpa teragak-agak, dia mula yakin Rania Hafiya la pelengkap ruang hati Thakif Qarish yang selama ini dikhaskan untuk Nuha Amanda. Sedikit demi sedikit bayangan Amanda digantikan dengan wajah Rania.
Tanpa mereka sedari, ada seseorang yang mengintai di sebalik langsir tingkap bersebelahan buaian. Razali tersenyum dan melangkah ke biliknya.
“Sudahlah Yaya, jangan nangis lagi. Nanti orang kat dalam rumah ni terjaga, dia orang ingat abang buat yang bukan-bukan pulak kat Yaya. Kang tak pasal-pasal abah Yaya sumbat mulut abang dengan durian. Dahlah abang tak makan durian.”
Suara tangisan Rania bertukar kepada ketawa apabila membayangkan mulut Thakif disumbat dengan isi durian. Dia memangangkat muka memandang lelaki itu. “Merepek jelah abang ni!” Ops! Alamak, macam mana boleh terlepas cakap ni? Wajahnya terasa kebas. Bibirnya digigit perlahan. Matanya dilarikan ke arah lain, tak sanggup mahu melihat muka terkejut lelaki itu.
“Apa Yaya panggil tadi?” tanya Thakif dengan muka teruja. Kali ini hatinya terasa lebih kembang apabila sudah mengetahui perasaannya yang sebenar terhadap gadis itu. Tak kisahlah Rania terlepas cakap pun, janji hati dia suka, suka dan suka!
Erk... mana ada apa-apa. Minumlah air tu, dah sejuk kot. Tadi awak cakap dahaga.” Rania mengesat sisa air matanya.
Thakif tersenyum memandang wajah Rania yang masih belum surut lagi warna merahnya. Perlahan-lahan dia menghirup air milo buatan gadis itu. “Sedap... pandai Yaya buat air.” Dia menaikkan ibu jari kanannya.
“Biasa jelah. Budak darjah dua pun pandai buat air milo three in one. Okeylah, saya nak masuk tidur.” Rania sudah bangun namun dia terduduk kembali apabila Thakif sengaja menghayun buaian berkembar empat itu. Berkeriut bunyi besi. Mencerun matanya memandang lelaki itu yang sudah tersengih nakal.
“Nantilah dulu, air tak habis lagi ni.” Thakif menunjuk mug di tangan sambil mengenyit mata. Saja nak menguji gadis di depannya ini.
Rania tergamam namun cepat-cepat dia meneutral graf hatinya yang tiba-tiba tak stabil. “Sakit mata ke? Kalau nak ubat mata, kat dapur tu ada eye mo.”
“Abang tak perlukan eye mo atau ubat mata lain sebab Yaya la ubat mata abang.” Senyuman masih tak lekang dibibir Thakif dan sekali lagi dia mengenyit mata.
Gulp! Rania menelan liur. “Eee... gilalah awak ni. Entah hantu miang manalah yang dah masuk kat dalam badan awak ni. Siku kang, pengsan terus awak kat sini.” Dia membuat gaya nak menyiku lelaki itu.
“Demi Yaya, abang sanggup kena siku. Suruh tidur kat buaian ni pun abang rela.” Thakif menghirup lagi air milo.
Apesal dia ni makin lain macam ni? Sebelum ni okey je. Memang kena sampuk hantu ke apa? Dahlah tengah malam ni. Daripada aku berlama kat luar ni baik aku masuk. Naik seram je aku tengok muka dia yang macam lelaki gatal ni. “Awak minumlah sorang-sorang, malas saya nak layan awak.” Kelam-kabut dia bangun dari buaian dan berlari masuk ke rumah. Sempat dia mendengar suara ketawa Thakif.

Thursday, 8 August 2013

Teaser 3 Seiras a.k.a Separuh Hati Untukmu

DIA memandang Rania yang berjalan di depannya bersama Adeeba dan Najwa yang baru dikenali tadi. Dia pula berjalan di belakang bersama Thakif dan Hakimi. Petang-petang begini riuh kedengaran suara penjual di pasar malam yang mejual barang mereka. Sesekali Qhafi meliarkan mata memandang apa yang dijual di pasar malam itu. Langkah kakinya terhenti apabila Thakif singgah di gerai yang menjual murtabak. Matanya memandang Rania, Adeeba dan Najwa yang masih berjalan ke depan.
            “Kakak!”
            Baru saja Qhafi mahu memanggil Rania, Hakimi sudah bersuara dulu.
            Rania, Adeeba dan Najwa berhenti dan menoleh ke belakang melihat Hakimi yang sedang menggamit.
            “Kakak nak beli putu piring kat depan kejap, nanti Kimi datanglah sana.” Rania bersuara tanpa memandang Thakif dan Qhafi yang turut memandangnya. Kemudian dia menarik tangan Adeeba dan Najwa agar mengikutnya.
            Qhafi masih memandang Rania yang semakin hilang dari pandangan mata. Dia mengeluh perlahan. Susah betul mahu membuat Rania bercakap dengannya. Ketika di dalam keretanya tadi pun sepatah ditanya, sepatah yang dijawab. Reaksi Rania masih dingin walaupun wajah gadis itu nampak tenang. Cuma dengan Adeeba saja Rania mahu bercakap. Tengoklah tadi, Rania langsung tak memandangnya. Tapi dia tak akan berputus asa, dia akan terus cuba memancing perbualan dengan Rania. Dia memandang Hakimi dan Thakif yang leka melihat penjual murtabak itu membuat murtabak. “Kimi, kakak suka makan apa?” Buat permulaan biarlah Qhafi selidik apa yang Rania suka makan. Alang-alang sudah berada di pasar malam, boleh dia belikan untuk adiknya itu.
            Hakimi menoleh kepala memandang Qhafi di belakangnya. “Kakak suka makan macam-macam, bang... pendek kata semua jenis makanan yang halal dia suka. Kecuali dua ni je...
            “Apa dia?” Qhafi sabar menunggu.
            Thakif yang baru selesai membuat pembayaran turut memasang telinga. Dia sudah membuka langkah mengikut Hakimi dan Qhafi yang sudah melangkah.
            “Kakak tak suka makan nasi briyani dengan daging kambing.”
            Pandangan Qhafi dan Thakif bertemu. Wajah kedua-duanya beriak sedikit tergamam tapi masing-masing tahu apa maksud pandangan itu. Kedua-dua makanan itu merupakan makanan kegemaran Amanda. Rania dan Amanda mempunyai wajah yang seiras tapi mempunyai selera yang berlainan.
            “Kenapa kakak tak suka makan? Nasi briyani dengan daging kambing kan sedap?” Thakif pula bertanya. Dia ingat lagi, Amanda dulu memang hantu nasi briyani. Tak puas makan sekali, mesti esoknya nak makan lagi.
            “Entahlah... kalau kakak makan je nasi briyani dengan daging kambing, mesti kakak rasa mual. Tu yang sampai sekarang kalau mak masak nasi briyani, mak akan sediakan nasi putih untuk kakak.”
            Dari jauh Qhafi memandang Rania yang sedang menunggu giliran di gerai putu piring. Dia melemparkan senyuman apabila Rania menoleh ke belakang namun senyumannya tak dibalas. “Putu piring kat sini sedap ke? Abang tengok ramai jugak yang beratur.” Dia memulakan perbualan sebaik saja berdiri di belakang Rania.
            Rania hanya mengangguk.
            “Berapa ringgit?” tanya Qhafi apabila plastik putu piring sudah berada di tangan Rania.
            “Lima ringgit...” jawab jurujual.
Belum sempat Rania mengeluarkan duit, ada tangan lain yang membayar harga putu piring itu. Dia terkejut dan pantas memandang Qhafi. Riak tak puas hati ditayang.
            “Tak apa, biar abang belanja. Sekali-sekala tak salah, kan?” Qhafi senyum.
            Rania memejam mata. “Terima kasih,” ucapnya perlahan lantas membuka kembali mata. Terasa berat saja bibirnya mahu mengucapkan perkataan itu. Ikutkan hati, dia mahu membantah tapi dia biarkan saja, malas mahu memprotes di tengah-tengah pasar malam ini.
            “Untunglah ada orang belanja...”
            Baru saja Rania dan yang lain mahu berlalu dari situ, telinganya menangkap bunyi suara sumbang orang di gerai sebelah. Rania memandang Saodah dan Ramlah yang tersenyum sinis kepadanya.
            “Apa yang untungnya, Melah oi... mula-mula tu memanglah belanja makanan, nak tunjuk gentleman kononnya. Esok-esok nanti adalah tu benda lain yang lelaki tu minta sebagai balasan.”
            “Ya tak ya jugak... mana ada benda percuma kat dalam dunia ni kan?” Ramlah menyokong Saodah.
            Najwa memandang Rania yang nampak tenang. Dia pula yang terasa sakit hati dengan mulut dua orang mak cik yang tak ada insuran itu. Matanya kini difokuskan kepada Ramlah dan Saodah yang berada di gerai menjual satey. Nafasnya ditarik perlahan mahu membalas kata dua orang mak cik itu. Kalau Rania tak mahu bersuara, biarlah dia saja yang bersuara membela kawan baiknya itu.
            “Mak Cik Melah dengan Mak Cik Odah ni kenapa eh? Mulut tu kalau tak menyindir sehari tak boleh ke?”
            “Wawa, biarkan jelah.” Rania memegang lengan Najwa. Dia tak mahu Najwa masuk campur. Dia sendiri pun sudah tak kisah apa yang Ramlah dan Saodah mahu cakap mengenai dirinya.
            Najwa tak menghiraukan teguran Rania. Mulutnya masih mahu menjawab. “Bawak-bawaklah bertaubat, mak cik... mak cik tu dah tua. Daripada Mak Cik Odah sibukkan hal orang, baik mak cik tengokkan anak dara mak cik kat rumah tu. Rasanya malam semalam saya nampak Fika bertenggek atas motor dengan jantan mana entah. Baru umur 15 tahun dah pandai keluar malam dengan jantan.”
            “Mulut kamu tu jaga sikit ya, Najwa! Anak aku tu budak baik tau, keluar malam pun tak pernah. Kamu jangan pandai-pandai nak buat cerita!” Saodah menyinga.
            Aik, pandai pulak mak cik ni sentap bila orang tegur pasal anak dia. Cakap pasal anak orang bukan main lagi! Thakif tersenyum sinis.
            Qhafi menggosok belakang tengkuk. Dahinya sedikit berkerut melihat situasi di depan mata. Dia tak sangka pula hanya kerana dia membayarkan harga putu piring untuk Rania, boleh jadi sekecoh ini.
            “Eh, apa barang saya nak buat cerita... saya cakap benda yang betul tau. Saya nampak dengan mata saya sendiri. Kalau tak percaya, Mak Cik Odah pergilah tanya Si Fika tu.”
            “Kamu jangan nak fitnah anak Mak Cik Odah ni, Najwa. Kalau setakat cakap mulut belum cukup membuktikan Fika tu keluar dengan jantan. Aku tengok baik je  budak Fika tu, hormat dekat orang tua. Nak pandang lelaki pun dia tak berani tau.” Ramlah membela Saodah. “Lainlah Si Rania tu, dekat rumah dia je ada dua orang lelaki. Entah-entah tak lama lagi adalah alahannya tu.” Dia menjeling Thakif dan Qhafi yang sedari tadi diam.
            Wajah Saodah kembali berbunga senyum.
            “Mak cik tak tahu apa hubungan saya dengan Rania, mak cik tak boleh cakap macam tu.” Qhafi bersuara tegas. Dia tak tahan melihat Rania disindir begitu.
            “Apasal pulak tak boleh cakap macam tu? Dah memang kamu berdua tinggal kat rumah dia sekarang ni. Kalau mak kandung dia sendiri yang berperangai tak senonoh sampai lahirkan dia, mesti dia pun sama jugak! Kalau dah anak haram tu, anak haram jugak!” cemuh Saodah.
            Astaghfirullahalazim... Rania beristighfar dalam hati. Nafas ditarik perlahan, cuba menenangkan diri.
            “Untuk pengetahuan mak cik dan mak cik... Rania ni adik kandung saya!” Qhafi mengeraskan suaranya. Biar semua orang tahu siapa dirinya yang sebenarnya.
Ramlah dan Saodah tergamam. Kedua-duanya terkebil-kebil cuba mencerna apa yang baru diberitahu Qhafi tadi.
“Saya nak mak cik dengar betul-betul apa yang saya nak cakapkan ni. Rania bukan anak haram seperti yang mak cik cakapkan. Dia anak sah taraf dan anak dari hasil pernikahan papa dan ibu kami. Papa dan ibu kami tak pernah buat kerja terkutuk yang mak cik sebutkan tu. Rasanya tak perlu kot saya nak bagitahu macam mana adik saya ni boleh tinggal dengan keluarga angkat. Tak penting pun.” Qhafi menarik nafas perlahan sebelum menyambung. “Mulai hari ini, detik ini dan saat ini, saya tak nak dengar lagi mak cik atau sesiapa saja panggil adik saya anak haram atau cakap yang bukan-bukan pasal dia! Kalau saya dapat tahu, tahulah apa saya nak buat.”
Rania memandang Qhafi. Hatinya tiba-tiba terasa basah mendengar kata-kata lelaki itu. Wajah merah padam abangnya benar-benar menunjukkan yang Qhafi teramat marah pada Ramlah dan Saodah.

“Dah, jom kita balik!” Qhafi berjalan mendahului yang lain, meninggalkan Ramlah dan Saodah yang sudah berubah merah wajahnya.



Hari ini bermulanya satu syawal... WC ingin mengucapkan Salam Aidilfitri, maaf zahir dan batin... maaf sebab WC sering tak menepati janji... kata nak siapkan cerpen Jodohku Di Parking tapi sampai sekarang cerpen tu tergantung. Dan banyak lagilah cerpen lain yang WC janji nak siapkan tapi masih jugak tergantung...

WC jugak nak ucapkan terima kasih sebab masih ada yang sudi membaca karya picisan ini. Semoga syawal kali ini membawa keberkatan kepada semua dan mengukuhkan silaturrahim yang terbina.